Supercar ke e-bikes: kisah Romans International

Menggarisbawahi dorongan yang telah menopang karirnya, Jaconelli memuji kepindahannya ke mobil kelas atas menghadapi ketakutan bahwa dia tidak akan dapat memberikan pendidikan kepada anak-anaknya yang dia rasa telah dia lewatkan.

“Saya tahu kedengarannya gila, tetapi saya bertekad untuk memberi mereka kesempatan yang tidak saya miliki, sampai-sampai saya akhirnya mengambil matematika tingkat A pada usia 40 tahun. Saya tidak pernah memiliki kesempatan untuk melakukannya di sekolah, jadi saya pikir saya akan menunjukkan kepada mereka bahwa saya bisa!”

Melanjutkan tema merangkul setiap peluang ini, Jaconelli menerkam ketika bisnis yang telah lama dikaguminya, Romans of Woking, ditutup.

“Saya orang Italia, jadi saya rasa itu menarik, dan saya juga mengagumi bisnis ini,” kenangnya. “Itu 30 tahun yang lalu. Mereka telah menghabiskan banyak uang untuk membangun merek mereka, dan kesehatan yang buruklah yang mendorong penutupan, tidak ada yang lain. Saya pergi ke penerima dan tidak pernah melihat ke belakang.”

Hari ini, Romans dianggap sebagai salah satu dealer supercar independen utama di negara ini, luar biasa tidak hanya untuk stoknya tetapi juga untuk adopsi awal video dan media sosial, serta sumber penilaian yang digunakan di seluruh industri.

Jaconelli memberikan banyak pujian untuk ini kepada putranya, Tom, yang dengan cepat menyadari potensi inovasi digital dan memiliki mata forensik untuk penetapan harga.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *