Dari arsip: pada hari ini di tahun 2005

Pada pergantian milenium BMW tidak asing dengan angka besar, dengan BMW M5 dan BMW M6 memiliki lembar spesifikasi yang sebanding dengan Ferrari dan Lamborghini.

Oleh karena itu, tidak mengherankan untuk mengetahui bahwa pada tahun 2005 kami mengetahui bahwa perusahaan tersebut mengembangkan pengganti Z8 yang bernasib buruk, yang juga dimaksudkan untuk berfungsi sebagai penerus spiritual M1.

Dijuluki Z10, itu dimaksudkan untuk menggunakan cara ‘cerdas’ untuk mengakali oposisi. Spaceframe aluminiumnya dipadukan dengan S85 V10 yang dimodifikasi yang menghasilkan 550bhp. Tambahkan ke persamaan aerodinamis aktif, bagian bawah venturi dan bodywork serat karbon dan Anda mendapatkan rasio power-to-weight yang mengesankan sebesar 459bhp per ton.

Harga untuk Z10 diperkirakan mulai dari sekitar £90.000, yang akan membuatnya sangat murah jika dibandingkan dengan Ferrari F430, Ford GT dan Lamborghini Gallardo, yang dijual seharga enam digit.

Di atas kertas, kemudian, Z10 tampak memiliki semua bakat sebagai supercar andalan, tetapi tidak seperti Audi R8, ia tidak pernah melihat cahaya hari. Rincian mengapa proyek itu dikalengkan sangat langka, tetapi mengingat niat BMW untuk menjual Z10 pada tahun 2008, kami akan berasumsi bahwa itu, seperti banyak orang sezamannya, menjadi korban awal Resesi Hebat.

Merek yang berbasis di Munich pada akhirnya akan meninjau kembali tata letak bermesin tengah-belakang, tetapi tidak sampai 2013. Dan BMW i8 adalah mobil sport dengan sistem hybrid plug-in, bukan supercar full-blown.

Taktik persuasif yang tidak bermoral

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *