Alpine menyelidiki pembakaran hidrogen untuk mobil sport masa depan

Dia mengatakan bahwa dalam hal mobil sport volume rendah, ‘output tinggi’ yang tahan di masa depan, “bahan bakar berkelanjutan bisa menjadi solusinya”.

“Dalam kasus kami, kami percaya hidrogen sebagai bahan bakar bisa menjadi salah satunya. Hidrogen memiliki manfaat hijau karena sangat kompatibel dengan elektrifikasi, karena jalur paralel ke hidrogen sebagai bahan bakar adalah hidrogen sebagai sel bahan bakar, yang menghasilkan listrik.

“Itu bagus karena jalur industri ujung-ke-ujung untuk hidrogen akan kompatibel dengan elektrifikasi, jadi kami percaya itu bisa menjadi satu jalan ke depan.”

Rossi mengungkapkan bahwa Alpine bertujuan untuk memamerkan teknologi pembakaran hidrogen di mobil balap di masa depan, baik di Le Mans atau disiplin lain, dan bahkan dapat membuat prototipe dipesan lebih dahulu – seperti mobil balap listrik ID R Volkswagen – “yang dapat mengambil alih Catatan Nurburgring atau semacamnya”.

“Kami percaya mungkin ada bukti konsep yang bisa dilakukan, dengan hidrogen sebagai bahan bakar, yang nantinya bisa diterjemahkan menjadi mobil berperforma super tinggi, dan mengapa tidak mobil jalan Alpine?

“Kami tahu bahwa Le Mans mempromosikan sel bahan bakar hidrogen, yang merupakan satu langkah maju, tetapi kami ingin melangkah lebih jauh dan menggunakan hidrogen sebagai bahan bakar sehingga kami dapat menggunakan V6 – V6 hibridisasi – yang ditenagai oleh hidrogen”, katanya. .

Perusahaan induk Alpine, Renault, baru-baru ini mengeksplorasi potensi hidrogen untuk mobil jalan raya dengan konsep Scenic Vision, yang menggunakan powertrain perluasan jangkauan inovatif yang terdiri dari motor EV 215bhp dan baterai 40kWh yang dapat diisi ulang saat bepergian oleh sel bahan bakar hidrogen 15kW. .

Pembakaran hidrogen, sementara itu, belum digunakan oleh pabrikan mana pun untuk mobil produksi seri. Pendukung paling vokal dari teknologi ini adalah Toyota, yang memuji manfaat biaya penggunaan teknologi pembakaran yang ada di mobil tanpa emisi dan telah menunjukkan bahwa mesin tiga silinder 1.6 liter Toyota GR Yaris, dan mesin 5.0 liter Lexus RC F. V8, hanya perlu modifikasi ringan untuk menjalankan hidrogen.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *