Lotus Emira vs Porsche 718 Cayman

718 generasi 982 adalah model lama sekarang – enam tahun dan terus bertambah, dengan model baru akan dirilis tahun depan. Di bawah level enam silinder, Cayman masih ditawarkan dengan beberapa mesin datar empat yang dikritik secara luas, yang akan dihadapi oleh Emira empat silinder bermesin Mercedes-AMG milik Lotus di hari lain.

Bahkan pada tahap ini dalam siklus modelnya, Cayman GTS 4.0 masih memadukan keinginan, kegunaan, kekompakan, kualitas, kenyamanan, penyempurnaan daya jelajah, dan daya tarik pengemudi dengan cara yang benar-benar tak tertandingi di pasar mobil sport.

Kembali pada tahun 2017, Alpine A110 membuktikan bahwa itu dapat dikalahkan dalam beberapa hal (untuk ringan, efisiensi ruang, kelancaran penanganan, dan daya tarik pengemudi di jalan yang sangat sederhana), tetapi belum mengunggulinya secara komersial.

Sudut serangan Emira berbeda. Berbeda dengan Alpine, rasanya seperti mobil yang lebih besar, lebih lebar, lebih gemuk dan sedikit lebih berat daripada Porsche. Ini adalah salah satu nuansa yang lebih mentah, kontrol tubuh yang lebih kencang, keterlibatan sentuhan yang lebih besar, dan keterlibatan pengemudi yang lebih jelas daripada Cayman – yang mungkin datang sebagai kabar baik bagi para penggemar Lotus mengingat prioritas baru perusahaan yang beradab.

Ada beberapa nuansa dinamis seperti supercar yang jelas tentang Emira, yang sangat kontras dengan Porsche yang lebih ringan, lebih ringan, dan puas bermain. Namun di balik semua kulit dan silikon baru, Lotus ini masih merupakan mobil pengemudi yang mungkin tanpa kompromi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *