Ulasan Vauxhall Astra Sports Tourer (2022)

Emisi CO2 yang rendah sebesar 25g/km dan tingkat manfaat dalam bentuk 8% akan menjadi kabar baik bagi pengemudi mobil perusahaan, meskipun itu hanya tersedia sebagai GS Line yang lebih sporty, menjadikannya versi paling mahal, jadi Anda perlu banyak mengisi daya baterai sebelum mengganti pengeluaran tersebut. Untung hanya membutuhkan waktu dua jam untuk mengisi ulang baterai, tetapi sayang sekali karena ini mengurangi volume boot hingga 81 liter.

Meskipun demikian, PHEV adalah model yang paling beradab dan tercepat dan, meskipun bobotnya ekstra, memberikan pengendaraan yang nyaman dan tenang – jika bukan kelincahan menikung yang mungkin terlihat dari penampilannya. Ini cocok untuk tolok ukur segmen seperti Ford Focus dan Volkswagen Golf di taruhan perbaikan.

Diesel semakin berkurang, tetapi opsi 1,5 liter memberikan akun yang bagus untuk perjalanan panjang. Itu sebagian berkat perlengkapan mobil delapan kecepatan yang membuatnya tetap berputar di titik performa yang baik, memanfaatkan torsi rendahnya secara maksimal. Ini terisolasi dengan baik dari kabin dan mampu mengembalikan lebih dari 62mpg, begitu juga pengangkut jarak jauh yang solid. Kapasitas penarik hingga 1500kg adalah nilai tambah lainnya.

Vauxhall mengharapkan bensin tiga silinder 128bhp yang diuji di sini menjadi pilihan yang populer. Di seberang jalan campuran, dari autobahn Jerman ke dusun yang sepi, jarang terasa keluar dari kedalamannya. Mesinnya berdengung saat didorong, tetapi dengan cara yang berkarakter, dan lebih bertenaga daripada yang diharapkan kebanyakan orang dari mesin tiga panci. Ini tersanjung oleh otomatis delapan kecepatan. Namun, manual enam kecepatan kurang memuaskan untuk digunakan, dan sasisnya lebih tersusun daripada gesit, jadi Astra tidak akan dipilih untuk keterlibatan pengemudinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *