Anggaran Musim Gugur harus mengatasi pajak mobil perusahaan, industri memperingatkan

Menerbitkan pita pajak mobil perusahaan di luar April 2025 harus menjadi prioritas pada Anggaran Musim Gugur untuk meyakinkan bisnis dan pengemudi bahwa insentif untuk kendaraan listrik bersifat jangka panjang, sektor armada telah memperingatkan.

Pajak mobil perusahaan di Inggris didasarkan pada persentase dari daftar harga kendaraan (P11D) yang ditimbang terhadap model dengan emisi CO2 yang lebih tinggi, dan ‘nilai kena pajak’ ini mendasari pajak manfaat dalam bentuk barang (BIK) untuk pengemudi dan Kelas 1A Nasional Kontribusi Asuransi untuk majikan mereka.

Pita ini biasanya diterbitkan setidaknya tiga tahun sebelumnya, menawarkan beberapa kepastian tagihan pajak selama sewa bisnis biasa.

Pita ultra-rendah untuk mobil yang memancarkan kurang dari 50g/km CO2 diperkenalkan pada April 2020 dan telah dibekukan pada tarif 2022/23 hingga April 2025. Ini berarti pengemudi EV akan membayar pajak sebesar 2% dari harga yang tercantum, dibandingkan dengan 25% atau lebih untuk sebagian besar model bensin, diesel, dan hibrida.

Ini adalah insentif yang kuat: dua pertiga mobil listrik baru didaftarkan ke armada dan bisnis pada tahun 2021, menurut Society of Motor Manufacturers and Traders (SMMT).

Namun, dengan belum ada indikasi berapa pita pajak yang akan dikenakan setelah April 2025, British Vehicle Rental and Leasing Association (BVRLA) khawatir bahwa bisnis menghadapi tagihan pajak yang tidak pasti untuk mobil yang masih akan ada di armada setelah tanggal tersebut.

Kepala eksekutif BVRLA Gerry Keaney telah menyerukan agar setiap kenaikan pajak stabil dan untuk mempertahankan insentif untuk EV.

“Ketidakpastian yang disebabkan oleh kurangnya pandangan ke depan di luar 2024/25, atau dengan melihat lonjakan harga yang tiba-tiba, akan menyebabkan pertumbuhan EV terhenti,” katanya. “Ini perlu ditangani oleh rektor dalam Anggaran musim gugur ini. .

“Saat kita menghadapi krisis biaya hidup, pengemudi perlu tahu berapa tagihan pajak mereka nantinya.

“Pemerintah perlu menjaga momentum rapuh yang telah diciptakannya dalam menghadapi tantangan ekonomi saat ini. Sekarang bukan waktunya untuk mempercepat kenaikan pajak.”

Bisnis punya alasan untuk berhati-hati. Menyusul skandal emisi Dieselgate 2015, Departemen Keuangan memutuskan untuk tidak menghapus retribusi pajak mobil perusahaan diesel 3% dengan pemberitahuan kurang dari enam bulan, kemudian menaikkannya menjadi 4% dari April 2018. Kedua keputusan menaikkan tagihan pajak untuk kendaraan yang sudah di jalan.

Paul Hollick, ketua Association of Fleet Professionals (AFP), memiliki kekhawatiran yang sama, terutama karena waktu tunggu yang lama untuk kendaraan baru bisa berarti beberapa masih akan ada di armada pada 2027/28.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *