Chevrolet Blazer 2023 baru siap menghadapi Tesla Model Y

CEO General Motors Mary Barra telah membuka tabir pada Chevrolet Blazer EV baru – saingan penting perusahaan untuk Tesla Model Y dan Ford Mustang Mach-E.

Seperti saingannya Blue Oval, crossover listrik bergaya mencolok ini akan dijual bersama mobil ICE yang tidak terkait secara mekanis dan berbagi dengannya nama yang telah digunakan oleh perusahaan selama beberapa dekade.

Blazer diperkenalkan pada tahun 1969 sebagai SUV dua pintu yang kuat dan tangguh untuk menyaingi Ford Bronco. Itu dijual dalam tiga generasi hingga 1995, ketika digantikan oleh Tahoe, tetapi namanya kembali pada 2019 untuk crossover berbahan bakar konvensional dengan tagihan utilitarian yang jauh lebih sedikit.

Blazer listrik baru – yang dijelaskan oleh presiden GM Mark Reuss sebagai “entri dengan volume tinggi yang terjangkau” ke pasar EV – sama sekali tidak terkait dengan namanya yang berbahan bakar bensin.

Satu-satunya gambar yang diterbitkan oleh Barra mengungkapkan betapa dramatis perbedaan kedua mobil dalam hal desain: EV duduk lebih rendah dan memiliki celah yang lebih besar antara as roda, sisi-sisinya lebih terpahat dan memiliki lightbar sampul yang khas dan lencana yang menyala. di depan.

Model yang digambarkan adalah SS yang berorientasi pada kinerja, yang kemungkinan akan mengemas tenaga dan angka kinerja yang diperlukan untuk menyaingi Ford Mustang Mach-E GT, tidak diragukan lagi berkat set-up motor ganda yang sangat kuat, sementara varian yang lebih terjangkau akan kemungkinan mulai dijual dengan sistem motor tunggal.

GM tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang mobil listrik murni produksi seri ketiga Chevrolet – setelah truk pick-up Silverado dan hatchback Bolt – tetapi diharapkan menjadi salah satu yang pertama menggunakan platform EV generasi ketiga yang revolusioner. dilengkapi dengan teknologi baterai Ultium yang sama dengan GMC Hummer EV dan Cadillac Lyriq.

Itu berarti ia akan dilengkapi dengan perangkat keras pengisian cepat 800V untuk pengisian daya hingga 350kW dan hampir pasti akan mengalahkan jangkauan 300 mil Hummer EV 4,1 ton.

Barra telah menjanjikan lebih banyak detail dan gambar Blazer EV pada pembukaan penuh pada 18 Juli, sebelum mulai dijual di AS musim semi mendatang.

Lima tahun sejak menjual merek saudara Opel dan Vauxhall ke Grup PSA (sejak dimasukkan ke Stellantis), GM tidak memiliki operasi ritel skala penuh di Eropa. Supercar Chevrolet Corvette adalah satu-satunya model dari perusahaan yang dijual dengan sistem setir kanan di Inggris.

Namun, Barra baru-baru ini mengatakan kepada outlet Amerika CNBC bahwa GM dapat kembali ke Eropa sebagai “pemain all-EV” dan bahkan mengatakan bahwa dia “menantikannya”, menyarankan Blazer bisa datang ke Eropa – di mana itu akan terjadi. mengguncang segmen crossover EV yang sangat kompetitif dan berkembang pesat – bagaimanapun juga.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *