Review BMW M2 Coupe (2022)

“Kami tahu platform akan membawa beberapa ukuran dan bobot tambahan,” jelas manajer dinamika proyek Divisi M Sven Esch, “dan kami harus memutuskan sejak awal apakah akan bertarung dengan bobot itu di setiap tahap, mengorbankan banyak hal untuk memberikan angka terendah yang kami bisa; atau untuk menerima dan bekerja dengannya, dan hanya menggunakan teknologi terbaik yang kami miliki untuk memaksimalkan kinerja mobil secara keseluruhan.”

“Pada akhirnya, itu adalah keputusan yang mudah. Di satu jalur, Anda harus menerima banyak kompromi, dan dalam banyak hal Anda tahu bahwa mobil yang Anda kembangkan bisa menawarkan lebih banyak. Di sisi lain, Anda mendapatkan begitu banyak manfaat dalam produk yang lebih kuat, lebih cepat, lebih maju, tersusun, dan lengkap, hanya dengan satu pertukaran.”

Entah bagaimana kedengarannya seperti sedikit cop-out, bukan; karena pasti berat badan membebankan hukuman di seluruh mobil? Jelas, bukan untuk orang-orang kunci dalam kasus ini. Dan BMW M jelas tidak kurang percaya diri pada hasil akhirnya. “Anda dapat memutuskan sendiri,” lanjut Esch, menunjuk pitlane kosong di sirkuit Saltzburgring. “Tapi kami pikir beberapa kilo ekstra itu adalah faktor kecil.”

BMW jelas tidak cukup siap untuk mengomunikasikan dengan tepat berapa berat M2 baru (orang kami akan mengatakan bahwa itu adalah angka di suatu tempat antara M2 lama di 1575kg dan M4 Coupe di 1725-); tetapi mereka akan mengakui dari mana sebagian besar mekanik Divisi M – gandar, penyangga sasis, girboks, diferensial belakang pengunci aktif, dan mesin ‘S58’ enam silinder turbochargednya – berasal. “Keputusan tentang bobot itu berarti kami dapat mengambil komponen sebanyak yang kami suka dari M3 dan M4 untuk mobil ini; dan itulah yang kami lakukan, karena kami tahu betapa bagusnya mereka,” aku Esch.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *