SMMT: Otomotif Inggris membutuhkan dukungan pemerintah untuk berkembang

Industri otomotif Inggris telah meminta intervensi pemerintah yang cepat untuk melindunginya dari ancaman yang ada – seperti kebijakan perdagangan proteksionis dan melonjaknya biaya energi – dan menjamin kemakmurannya di masa depan.

Society of Motor Manufacturers and Traders (SMMT), yang mewakili industri tersebut, memperingatkan jendela penerapan kebijakan pengamanan dapat ditutup paling cepat tahun 2024.

Tahun itu, aturan asal Eropa – saat ini membutuhkan setidaknya 40% konten dalam kendaraan listrik yang dijual di Inggris atau Eropa bersumber dari wilayah tersebut – akan menjadi 5% lebih ketat.

Untuk kemasan baterai, persyaratan ini akan lebih berat, dua kali lipat dari 30% nilai total kemasan menjadi 60%.

Tarif 10% dikenakan untuk kendaraan yang tidak patuh.

Menghindari tarif itu adalah kunci profitabilitas industri otomotif Inggris. Dari 69.524 mobil yang dibuat di sini pada bulan Oktober, 56.469 (81,2%) diekspor. Sekitar 54,9% dari ekspor tersebut terikat ke UE, menyoroti pentingnya kawasan ini.

Namun hanya tiga gigafactories baterai yang dijadwalkan dibuka di Inggris pada tahun 2024, menurut laporan bulan Juni oleh Faraday Institute. Mereka adalah pabrik 2GWh Envision AESC di fasilitas Nissan di Sunderland (dibuka pada 2012), proyek Britishvolt di Blyth dan pabrik Envision AESC kedua di Sunderland.

Masalah Britishvolt telah dipublikasikan secara luas. Autocar Business baru-baru ini melaporkan telah mendapatkan pendanaan untuk “minggu-minggu mendatang”, dengan hampir 300 stafnya mengambil pemotongan gaji sukarela untuk bulan November untuk menghemat uang.

Itu akan membawa 25GWh produksi baterai online pada tahun 2030, tetapi ini tampaknya semakin tidak mungkin karena masalah proyek meningkat – dengan penjualan ke pelamar eksternal sekarang di kartu.

Pabrik Envision AESC kedua Sunderland, yang akan dibuka pada 2024, akan dimulai dengan kapasitas tahunan sebesar 11GWh. Ini direncanakan untuk akhirnya ditingkatkan menjadi 38GWh.

Perusahaan rintisan lain ada, seperti West Midlands Gigafactory (WMGF), tetapi ini adalah proyek baru dengan jalan panjang di depan. Misalnya, WMGF hanya memperoleh dukungan dewan tahap awal (bukan izin perencanaan) untuk situs Coventry seluas 130 hektar awal tahun ini.

Laporan Faraday Institute memperkirakan bahwa Inggris akan membutuhkan 10 gigafactories dengan output 20GWh pada tahun 2040, dengan total 200GWh. Saat ini, hanya 20% dari yang tampaknya berada di jalur pipa berkat dua fasilitas Envision AESC.

Memperburuk masalah produksi baterai yang tidak mencukupi di Inggris Raya adalah peningkatan dramatis dan berkelanjutan dalam penjualan kendaraan listrik, didukung oleh kebijakan pemerintah untuk menghentikan kendaraan ICE secara bertahap: 22% kendaraan yang dijual di sini mulai tahun 2024 harus bertenaga listrik. Merek yang tidak mematuhi diharapkan menghadapi denda berat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *