Ketidakpastian masa pakai baterai memicu kekhawatiran atas EV bekas

Sedangkan contoh Nissan Leaf 2014 menunjukkan degradasi 23% setelah hampir enam tahun. Setelah empat setengah tahun, baterai pada mobil Tesla Model S 2015 yang diambil sampel Geotab telah terdegradasi sebesar 10%.

Autocar membandingkan hasil Geotab dengan model yang sama yang diiklankan oleh penjual swasta. Nissan Leaf tahun 2012 dengan jarak tempuh 102.000 mil, kata pemiliknya, hanya memiliki delapan palang dari 12 palang yang ditampilkan pada tampilan jangkauannya, yang berarti baterainya telah menurun sekitar 30%. Akibatnya, katanya, mobil itu memiliki jarak mengemudi dunia nyata sejauh 50 mil.

BMW i3 tahun 2015 dengan jarak tempuh 33.000 mil telah menurun sebesar 19%. Pemiliknya mengklaim bahwa dengan pengisian penuh dan dalam mode Eco Pro, mobil tersebut memiliki jarak tempuh 85 mil di musim panas. Tesla Model S reg 2014 dengan 70.000 mil menunjukkan jangkauan 270 mil saat terisi penuh, dibandingkan dengan 280 mil saat masih baru.

Berbeda dengan penjual swasta ini, Autocar menemukan bahwa dealer kurang terbuka tentang kapasitas dan jangkauan baterai mobil mereka. Namun, salah satu dealer spesialis EV baru-baru ini mulai menampilkan kesehatan baterai mobilnya dalam iklannya. Drive Green, berbasis di dekat Bristol, menggunakan monitor baterai plug-in untuk menghasilkan sertifikat baterai yang ditampilkan bersama mobil. Untuk Renault Zoe tahun 2014 dengan jarak tempuh 54.000 mil, perusahaan mengutip angka kesehatan baterai sebesar 96%. Seorang penjual mengatakan garasi tersebut adalah satu-satunya di Inggris yang menawarkan layanan tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *