Bisakah mobil tenaga surya masuk ke arus utama?

Lightyear zero 2022 pelacakan kuartal depan

€250k Lightyear 0 adalah bukti konsep untuk mengintegrasikan teknologi pengisian tenaga surya ke dalam mobil listrik

Perusahaan Belanda Lightyear bertujuan untuk menjual 100.000 mobil listrik tenaga surya yang terjangkau per tahun

Bertaruh pada cuaca umumnya merupakan bisnis yang berisiko, terutama di berbagai iklim di Eropa utara.

Tetapi tampaknya ada banyak kepercayaan pada potensi pembuat EV bertenaga surya Belanda Lightyear, yang pada awal September mengumumkan telah meningkatkan investasi 81 juta Euro lagi saat bersiap untuk memulai produksi kendaraan pertamanya, Lightyear 0.

Daya tarik pengisian tenaga surya pada kendaraan, setidaknya secara teori, sudah jelas. Dengan menggunakan energi dari matahari, pengemudi tidak perlu merencanakan perjalanan di sekitar titik pengisian daya, karena mobil dapat ‘mengisi ulang’ saat diparkir atau dalam perjalanan. Dan ini, pada gilirannya, mengurangi kecemasan jangkauan, memperluas jarak yang dapat ditempuh dengan sekali pengisian daya.

Secara khusus, seperti yang dikatakan Tom Selten, Lightyear VP, business development, Autocar Business: “Kami dapat menghadirkan mobil yang membutuhkan pengisian daya 80 persen lebih sedikit dan memiliki jangkauan dua kali lipat pada paket baterai yang sama dibandingkan dengan EV standar.”

Seberapa efektif teknologi tersebut terbukti dalam praktiknya akan ditunjukkan saat model Lightyear 0 pertama dikirimkan ke pelanggan akhir tahun ini.

Dari apa yang telah disajikan perusahaan sejauh ini, mobil ini merupakan prospek yang menarik, dengan desain tetesan air mata memberikan apa yang diklaim sebagai koefisien drag “pemecah rekor” kurang dari 0,19, dan penggunaan serat karbon dan aluminium yang berat memberikan hasil yang relatif ringan 1.575kg untuk kendaraan yang panjangnya melebihi lima meter.

Kinerja bukanlah keahliannya; menjalankan empat motor listrik yang terselip di rodanya, dibutuhkan sepuluh detik dengan santai untuk melaju dari 0-62mph. Alih-alih, fokusnya sangat pada efisiensi, berkat paket baterai kecil 60 kWh dan daya tarik utama, panel surya melengkung ganda yang dipatenkan dan menempati lima meter persegi di atas kap mesin dan atap.

Menurut Lightyear, ini semua memfasilitasi jangkauan potensial 1.000 km (620 mil) antara plug-in, dan jangkauan harian tambahan hingga 70 km (43 mil). Angka-angka ini didasarkan pada kepemilikan di Spanyol selatan, meskipun – jika Anda tinggal di, katakanlah, Glasgow yang relatif suram daripada Granada yang megah, tambahan 30 km (18 mil) sehari akan memungkinkan.

Dengan harga mulai dari 250.000 Euro (£216.983), Lightyear 0 – tersedia melalui situs web perusahaan, dengan pesanan dari Inggris diterima – akan dibatasi jumlahnya, dengan 946 sedang dibuat, dan pada dasarnya bertindak sebagai kaki di air untuk teknologi yang baru lahir. Inilah yang akan terjadi selanjutnya, pada tahun 2025, yang diharapkan perusahaan akan menjadi pengubah permainan.

Selten menjelaskan: “Setelah mendemonstrasikan teknologi dengan Lightyear 0, kami akan memulai produksi Lightyear 2, model pasar massal kami yang lebih mudah diakses, selain pasar kami saat ini [the EU, Switzerland and Norway]akan dijual di Inggris dengan setir yang disesuaikan, AS, dan akhirnya Asia.

“Ambisi kami adalah meningkatkan volume hingga 100.000 per tahun. Lightyear 2 akan dibangun dengan mempertimbangkan keluarga, dan dengan titik harga yang terjangkau, mulai dari €30.000 (£25.940), dan biaya kepemilikan untuk menyaingi mobil berbasis bahan bakar fosil berukuran sedang. Ini benar-benar akan membawa mobilitas bersih ke massa.”

100.000 bukanlah angka yang tidak signifikan; cukup dalam ambisi untuk mendorong bahkan skeptis matahari untuk berhenti sejenak untuk berpikir. Tentu saja, dengan serangkaian berita utama yang mengkhawatirkan selama beberapa bulan terakhir yang menyoroti penundaan proyek tenaga surya yang disebabkan oleh peningkatan biaya dan kekurangan bahan baku, mudah untuk meragukan kelayakan teknologi tersebut. Tapi Lightyear tetap bullish.

Selten melanjutkan: “Seperti semua perusahaan yang bergantung pada rantai pasokan eksternal, Lightyear tidak kebal terhadap fluktuasi inflasi dan kenaikan biaya bahan baku. Namun, kami dapat memperhitungkan rintangan yang diharapkan ini dalam proses pengadaan kami. Kami masih akan mulai berproduksi pada musim gugur ini.”

Keyakinan itu didorong oleh kemitraan dengan nama industri berpengalaman termasuk Koenigsegg, Bridgestone dan Valmet Automotive, yang akan memproduksi Lightyear 0 di pangkalan yang sama di Uusikaupunki, Finlandia, yang telah melihat Porsche, Mercedes, dan Saab keluar dari jalur produksi selama 50 tahun terakhir. bertahun-tahun.

Selten berharap keterlibatan mereka akan menambah kredibilitas dan merangsang pertumbuhan: “Dengan perusahaan internasional seperti ini yang bermitra dengan kami dalam menghadirkan teknologi kami kepada pelanggan, ada kemungkinan besar kami akan menerima lebih banyak minat dari investor internasional.” Hingga saat ini, sebagian besar investasi Lightyear berasal dari negara asalnya, Belanda.

Apa yang tidak akan dilakukan oleh perusahaan, setidaknya pada tahap ini, adalah memasok keahlian dan teknologi eksklusifnya kepada produsen lain jika gagasan tenaga surya lepas landas seperti yang diantisipasi. “Saat ini kami tidak punya rencana,” tegas Selten.

Hanya waktu yang akan menentukan apakah hibrida listrik bertenaga surya akan memainkan peran utama atau bagian kecil dalam revolusi EV, tetapi bahkan orang yang sinis akan mengakui bahwa alasan Lightyear pantas.

Selten menyimpulkan: “Apa yang saat ini kami lihat adalah bahwa di banyak tempat di dunia, tidak ada infrastruktur pengisian daya khusus untuk mobil listrik untuk mewujudkan mobilitas listrik bagi semua orang. Selain itu, biaya baterai untuk mobil listrik masih sangat tinggi, seringkali sepertiga atau setengah dari biaya pembelian mobil terdiri dari baterai mobil tersebut. Kami percaya bahwa dengan berfokus pada efisiensi dan membuat paket baterai lebih kecil, kami dapat menjaga harga mobil yang diproduksi secara massal tetap rendah dan melayani pasar dengan infrastruktur pengisian daya yang kurang berkembang.

“Dengan perkembangan mobilitas tenaga surya saat ini, kami yakin kendaraan listrik bertenaga surya akan menjadi norma di masa depan.”

Harapan Graham

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *