Arrival CEO mengundurkan diri di tengah perjuangan uang tunai start-up

Pendiri Arrival, Denis Sverdlov, akan mengundurkan diri dari perannya sebagai CEO perusahaan rintisan Inggris tersebut, di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa perusahaan tersebut dapat bangkrut pada kuartal ketiga tahun 2023.

Dia akan digantikan untuk sementara oleh mantan kepala eksekutif Marvel Entertainment Peter Cuneo karena perusahaan tersebut ingin mengamankan masa depannya.

Pada gilirannya, Sverdlov mengambil peran Cuneo sebagai ketua dewan, meskipun Cuneo akan tetap menghadiri rapat dewan sebagai pengamat.

Sverdlov berkata: “Saya lebih berkomitmen dari sebelumnya untuk memastikan kesuksesan Arrival, dan saya akan terus bertindak demi kepentingan terbaik perusahaan, pemegang saham, pelanggan, mitra, dan karyawan.”

Bos strategi Avinash Rugoobur – diburu dari anak perusahaan mengemudi otonom General Motors, Cruise, pada 2019 – juga telah meninggalkan perannya karena “alasan pribadi”. Dia tetap menjadi anggota dewan.

Rexford Tibbens menggantikan Rugoobur, mengambil kendali atas upaya penggalangan dana perusahaan.

Saat pasar tutup pada 23 November, harga saham Arrival mencapai $0,33 (£0,27) – turun 96,63% dari harga tertinggi $31,54 pada Desember 2021.

Perusahaan menerima peringatan dari bursa saham Nasdaq (tempatnya diperdagangkan) pada 31 Oktober, yang menyatakan bahwa hingga 1 Mei 2023, perusahaan harus melampaui $1 per saham – atau dikeluarkan dari pasar.

Nasdaq ditutup hari ini (24 November) untuk liburan Thanksgiving, jadi dampak finansial dari kepergian Sverdlov dari perannya belum terlihat.

Berita itu mengikuti peringatan Arrival bahwa itu bisa bangkrut pada kuartal ketiga 2023 tanpa suntikan uang tunai baru.

Ini sedang dalam proses memangkas lebih dari 700 pekerjaan – terutama di Inggris – karena memfokuskan kembali pada pasar AS dengan van versi ‘XL’ yang lebih besar.

Pada bulan September, Arrival mengumumkan telah membangun van ‘L’ pertamanya di ‘microfactory’ di Bicester, Oxfordshire – tetapi menggunakan ‘perkakas lunak’ mahal yang biasanya digunakan untuk pembuatan prototipe.

“Kami tidak dapat menghasilkan uang dari produk L van saat ini, mengingat biaya suku cadang yang terkait dengan volume rendah atau soft tooling dengan pemasok kami,” kepala keuangan John Wozniak mengatakan kepada investor tentang panggilan pendapatan kuartal ketiga perusahaan.

Autocar Business sebelumnya melaporkan perusahaan tersebut sekarang sedang mencari sumber investasi alternatif untuk meningkatkan produksi di pabrik Charlotte, North Carolina, yang bisa memakan waktu hingga enam bulan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *