Drive pertama Audi RS3 Performance Edition

Apa yang tidak dilakukan oleh perubahan ini adalah men-tweak dasar-dasar RS3. Ini masih merupakan hatchback yang sangat cepat yang memiliki tenaga lebih dari cukup untuk jalan apa pun, tetapi masih terasa agak tumpul di beberapa tempat.

Lihat di bawah kap mesin dan Anda akan mengetahui alasannya – mesin dipasang di depan roda depan. Akibatnya, selalu terasa agak berat, meskipun RS Torque Splitter generasi baru ini. Ini dapat membagi torsi ke roda belakang, dari maksimum 50% dari total sistem, mendorongnya ke roda luar dan membiarkan mobil melayang.

Ini tentu saja mempertajam hal-hal dari RS3 masa lalu karena Anda dapat menggunakan throttle dan tenaga untuk membawa hidung, jadi sekarang lebih menyenangkan daripada Audi RS lama, tetapi tidak sampai pada penyesuaian BMW M. Anda tidak mendapatkan pivot titik tengah yang Anda temukan di BMW.

Mode melayang sangat lucu, jika Anda punya ruang untuk bermain. Ini sebagian besar anti-idiot sehingga bahkan yang paling pelit pun akan diselamatkan oleh roda depan yang menyeret Anda keluar dari masalah. Itu paling mengesankan dalam perosotan berkecepatan tinggi karena ada jaring pengaman yang sangat luas sehingga memberikan kepercayaan diri yang sangat besar. Itu, dan run-off 100m mungkin membantu.

Anda bisa memahami kasus bisnis Audi karena tidak menghadirkan Performance Edition ini di sini. Ini mengesankan, tetapi tidak cukup berbeda untuk menjamin usaha, dan juga lebih banyak uang untuk mobil yang sudah mahal. Saya mengagumi perusahaan yang mengutak-atik, hampir hanya demi itu, tetapi hanya itu dan bukan penulisan ulang formula yang mendasar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *