Produksi mobil Inggris rebound setelah kemerosotan September

Industri manufaktur otomotif Inggris telah pulih dari penurunan September, menurut data baru dari Society of Motor Manufacturers and Traders (SMMT).

Sebanyak 69.524 mobil meninggalkan pabrik Inggris pada bulan Oktober, peningkatan 7,4% dari angka 64.729 yang tercatat pada bulan yang sama tahun lalu.

Ini juga merupakan kenaikan 10,1% dari 63.125 unit yang diproduksi selama September 2022, itu sendiri merupakan penurunan 6,0% dibandingkan dengan 67.173 mobil pada September 2021. Penurunan ini mengikuti pertumbuhan selama empat bulan berturut-turut.

Kendaraan listrik – model baterai-listrik (BEV), plug-in hybrid (PHEV) dan paralel hybrid (HEV) – menyumbang lebih dari sepertiga dari semua mobil yang diproduksi pada bulan Oktober, dengan total 24.115 unit. Itu mewakili peningkatan 20,3% dibandingkan dengan Oktober 2021.

Sebagian besar mobil yang diproduksi di Inggris selama Oktober 2022 akan diekspor. Angka ekspor 56.469 unit merupakan peningkatan 6,3% dari total 53.121 unit yang dibangun selama periode yang sama tahun lalu.

Dari jumlah tersebut, mayoritas (54,9%) pergi ke Uni Eropa, meskipun volume ekspor di sana menurun sebesar 2,7%.

Pasar volume rendah Turki adalah wilayah pertumbuhan yang signifikan. Produksi kendaraan untuk negara Mediterania naik 1298,7% dibandingkan dengan Oktober 2021.

Produksi untuk pasar dalam negeri meningkat dari 11.608 mobil menjadi 13.055.

Meskipun kembali ke pertumbuhan, produksi mobil Inggris menghadapi jalan panjang menuju pemulihan di depan. Output year-to-date mencapai 643.755 unit pada akhir Oktober, turun 10,8% dibandingkan dengan titik yang sama di tahun 2021.

Yang lebih meresahkan adalah perbandingan total tahun berjalan dengan angka pra-pandemi. Antara Oktober 2021 dan Oktober 2022, sekitar 781.821 mobil diproduksi di Inggris Raya. Ini artinya jika dibandingkan dengan angka tahunan yang tercatat antara 2016 dan 2019, berkisar antara 1,3 juta hingga 1,7 juta.

Kepala eksekutif SMMT Mike Hawes menghubungkan ini dengan “pasokan komponen yang bergejolak”, menggemakan komentar dari beberapa kepala eksekutif dari seluruh industri.

Sebelum mengundurkan diri sebagai CEO Jaguar Land Rover, Thierry Bolloré muncul secara langka untuk memperingatkan wartawan bahwa masalah chip akan membutuhkan waktu “bertahun-tahun” untuk diselesaikan. Perusahaan saat ini memiliki bank pesanan 205.000 mobil.

Grup Volkswagen, seperti JLR, mengharapkan ini menjadi norma industri, tetapi bos Stellantis Carlos Tavares lebih optimis, mengharapkan kembali normal pada akhir tahun 2023.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *