Analisis: Bagaimana sponsorship membuat tim F1 bertahan

Sementara jumlah besar seperti itu berlaku untuk tiga tim teratas – Red Bull, Ferrari dan Mercedes – nama terakhir menarik $ 100 juta (£ 84,7 juta) melalui perjanjian Petronas sementara pendapatan Alpine dari BWT untuk gelar dan (mengejutkan) jumlah kesepakatan livery pink untuk hanya sepertiga itu. CEO McLaren F1, Zak Brown, percaya pasar tidak pernah lebih apung meskipun pengetatan ekonomi global.

“Kami dalam kondisi terbaik yang pernah saya lihat [F1] karena betapa panasnya olahraga sekarang. Saya pikir itu juga karena olahraga ini sekarang lebih ‘terkenal’ dan fokus pada penggemar, ”kata Brown kepada Autocar selama Grand Prix AS, di mana unit perhotelan timnya penuh sesak sepanjang balapan akhir pekan.

“Bisa dibilang lebih ramah perusahaan karena bagaimana Liberty memposisikan olahraga versus Bernie [Ecclestone]yang melakukan pekerjaan luar biasa untuk membawanya ke tempatnya,” tambah mantan pembalap menengah yang memutuskan kesepakatan sponsor pertamanya untuk mendanai kariernya sendiri sebelum beralih fokus ke pemasaran motorsport penuh waktu 30 tahun lalu.

Selain Netflix, Brown memuji sikap proaktif Liberty terhadap keberlanjutan, yang menguntungkan para pemasar saat mendekati prospek masa booming F1.

“Saya pikir ada risiko [companies would turn on F1] tapi saya pikir olahraga ini secara kolektif telah melakukannya, ”kata Brown. “Jika kami dilihat sebagai pelanggar emisi besar, dunia usaha akan pergi, mengatakan, ‘Itu tidak berkelanjutan’. Namun, antara hibrida dan biofuel datang [in 2026] kami dipandang sebagai pemimpin dalam keberlanjutan, tidak hanya melakukan hal yang tidak terlalu buruk. Olahraga menuju ke arah itu.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *