Bisakah merek pemula Xpeng berhasil di Eropa?

Di tengah banyaknya start-up mobil listrik Cina yang diluncurkan dalam beberapa tahun terakhir, Xpeng tidak dapat disangkal muncul sebagai salah satu yang paling menarik.

Perusahaan, yang berbasis di megacity selatan Guangzhou, telah menimbulkan kegemparan dengan prediksi penjualan yang bullish, beberapa teknologi terobosan yang benar-benar menarik di jalan dan, di udara, evolusi ‘mobil terbang’ yang terus terang luar biasa.

Ini adalah karakterisasi yang jelas untuk melukisnya sebagai ‘Tesla China’ tetapi Elon Musk pasti mengagumi kemampuan Xpeng untuk menjadi berita utama di pasar domestiknya, dan itu pasti membuat banyak orang di Barat duduk dan memperhatikan ketika wakil ketua dan presiden Brian Gu berkata di awal September: “Sebagian besar penjualan kami di masa depan akan datang dari pasar internasional, mungkin setengahnya.”

Pada saat yang sama, perusahaan telah mengalami periode yang sulit, dengan penjualan di China menurun hampir 50% YoY di bulan Oktober menjadi 5101 – bulan ketiga berturut-turut telah mencatat penghitungan di bawah 10.000. Pada saat penulisan, restrukturisasi di tingkat eksekutif sedang diselesaikan, menurut laporan di media China, sementara juga terjadi penurunan dramatis dalam nilai saham – sekitar 80% dari tahun ke tahun.

Namun, turbulensi ini tidak menyurutkan ambisi internasionalnya. Meski merek China tidak memiliki warisan di Eropa, merek tersebut yakin bisa meyakinkan pembeli di sini. “Meskipun mungkin menantang, itu bukan tidak mungkin,” kata juru bicara Xpeng kepada Autocar Business, mengutip penghargaan – sebagai merek baru yang paling diakui – yang telah diambilnya dalam survei indeks mobil Kantar di Norwegia, pasar EV yang matang. , sebagai tanda kemajuan nyata. “[This] menjadi pertanda baik untuk sisa ekspansi Eropa kami.”

Dia melanjutkan: “Peluang besar berlimpah di Eropa selama beberapa tahun ke depan, didukung oleh meningkatnya permintaan konsumen dan insentif pemerintah. Kami telah berhasil membuka toko pengalaman merek kami di Oslo, Kopenhagen, Stockholm, dan Amsterdam, dan tim kami, termasuk pemasaran, penjualan, purna jual, dan layanan pelanggan semuanya telah [put] di tempat.

“Dan ya, Xpeng memiliki rencana untuk segera datang ke Inggris Raya, sebagai bagian dari komitmen jangka panjang kami untuk mempercepat proses elektrifikasi di Eropa.”

Namun demikian, sangat masuk akal untuk melihat peristiwa baru-baru ini – terutama angka penjualan yang mengecewakan di China – dan bertanya-tanya apakah kepercayaan tersebut sepenuhnya dapat dibenarkan. Secara khusus, awal yang lambat untuk G9 mewahnya, dipuji sebagai SUV listrik “pengisian tercepat di dunia”, tampaknya telah menyebabkan beberapa masalah internal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *