Formula 1 menyiapkan akademi untuk mendukung pertumbuhan pembalap wanita

Formula 1 telah meluncurkan Akademi F1, rangkaian pembalap khusus wanita untuk mendukung pengembangan generasi baru pembalap muda dan mencapai “level tertinggi dalam motorsport”.

Pembalap wanita yang saat ini berada di karting dan kategori junior lainnya akan memiliki kesempatan untuk bekerja dengan tim profesional untuk naik peringkat dan mendapatkan waktu yang lebih seimbang di lintasan.

Bos F1 mengatakan tujuan utamanya adalah “memiliki pembalap wanita di grid awal Formula 3 dalam dua hingga tiga tahun ke depan dan bagi mereka untuk dengan cepat menantang poin dan podium.”

Kategori ini akan mengembangkan driver untuk Formula 3, Formula 2 dan akhirnya Formula 1, memberi mereka pengalaman untuk menyamai rekan pria di usia yang sama.

Itu datang setelah penilaian tentang hambatan yang dihadapi oleh pembalap wanita saat memasuki olahraga.

Ini akan terdiri dari lima tim yang dijalankan oleh peserta F2 dan F3 yang ada. Setiap tim akan memasukkan tiga mobil untuk 15 grid kuat, dengan musim perdana menampilkan tujuh acara yang terdiri dari tiga balapan. Akan ada 15 hari pengujian resmi, kata organisasi itu.

Pembalap akan menggunakan sasis Tatuus T421 turbocharged, dengan tenaga 165bhp dan saat ini digunakan di Formula 4.

Masa depan Seri W yang ada masih diragukan, meskipun F1 menyiratkan kompetisi akan berjalan bersama Akademi F1.

Organisasi utama juga mendukung proyek tersebut, dengan ban yang dipasok oleh Pirelli dan mesin dari Autotecnica.

Seri ini akan diawasi oleh Bruno Michel, CEO Formula Motorsport Limited, yang mengatakan bahwa langkah tersebut akan membantu meningkatkan keragaman dalam olahraga motor.

“Saya sangat bersemangat untuk meluncurkan kategori baru ini. Keanekaragaman sangat penting dalam motorsport, dan dengan Akademi F1, kami akan membuktikan bahwa pembalap wanita memiliki apa yang diperlukan untuk bersaing di level tinggi.

“Saya benar-benar yakin bahwa jika wanita muda diberi pengalaman yang sama seperti pengemudi lainnya, mereka dapat berhasil melewati piramida.

“Tujuan kami adalah untuk melihat pembalap wanita di grid F3 dalam dua hingga tiga tahun ke depan dan bagi mereka untuk segera menantang poin dan podium.

“Tujuannya adalah untuk meningkatkan lapangan dalam waktu dekat, karena kami berharap kategori ini akan menginspirasi lebih banyak gadis muda untuk berkompetisi di dunia motorsport di level tertinggi.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *