Jaguar Land Rover untuk mempekerjakan staf Meta dan Twitter yang berlebihan

Jaguar Land Rover (JLR) berencana untuk memanfaatkan PHK massal di Meta dan Twitter untuk mempercepat upayanya menjadi perusahaan yang mengutamakan data.

JLR menawarkan “hampir 800” lowongan di seluruh China, Hungaria, India, Irlandia, Inggris Raya, dan AS dengan pola kerja hybrid bagi mereka yang terlantar di industri teknologi.

Penekanan kerja hybrid kemungkinan ditargetkan pada mantan karyawan Twitter, karena banyak yang dilaporkan telah meninggalkan perusahaan sebagai akibat dari perubahan kebijakan setelah akuisisi oleh kepala Tesla Elon Musk.

“Kami juga mengubah kebijakan Twitter sehingga pekerjaan jarak jauh tidak lagi diizinkan, kecuali Anda memiliki pengecualian khusus,” tulis Musk dalam memo perusahaan yang dikirim pada 10 November. Ini adalah perubahan nyata dari kebijakan Twitter ‘bekerja dari mana saja’ yang diperkenalkan di bawah mantan CEO Parag Agrawal pada bulan Maret.

Sementara itu, Meta – yang memiliki Facebook, Instagram, dan Whatsapp – mengumumkan rencana untuk merumahkan 13% tenaga kerjanya (lebih dari 11.000 orang) pada 9 November. Pengumuman itu mengikuti kuartal ketiga yang buruk di mana pendapatan operasional tahun-ke-tahunnya turun 46% menjadi $5,66 miliar (£4,74 miliar).

Peran yang ditawarkan oleh JLR mencakup sebagian besar tim digitalnya: pengemudian otonom, kecerdasan buatan, perangkat lunak cloud, ilmu data, elektrifikasi, pembelajaran mesin, dan lainnya.

Chief information officer Anthony Battle mengatakan: “Kami semakin memperkuat data dan basis keterampilan digital kami sehingga kami dapat menyampaikan strategi Reimagine kami dan menjadi bisnis yang mengutamakan listrik mulai tahun 2025 dan mencapai karbon net-zero pada tahun 2039.

“Perjalanan transformasi digital kami berjalan dengan baik, tetapi mampu merekrut pekerja digital yang sangat terampil merupakan langkah penting selanjutnya. Kami senang dapat memberikan kesempatan kepada individu berbakat dengan kemampuan digital.”

Pada bulan Agustus, JLR mengumumkan kemitraan dengan platform pelatihan Multiverse untuk menawarkan kursus spesialis kepada lebih dari 400 stafnya di Inggris dalam pemrograman komputer dan analisis data. Dan awal tahun ini, ia menjalin kemitraan multi-tahun dengan kecerdasan buatan Amerika (AI) dan raksasa komputasi Nvidia untuk memperkenalkan konektivitas yang ditingkatkan dan fungsionalitas mengemudi otonom ke mobil JLR yang diluncurkan mulai tahun 2025.

Apakah rencana ini akan berubah di bawah CEO permanen berikutnya – dengan bos keuangan Adrian Mardell naik untuk menggantikan bos Thierry Bolloré yang sekarang sudah pergi – belum terlihat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *