Perusahaan Hongaria untuk mengembangkan teknologi bantuan pengemudi Stellantis

Layar teknologi otonom Stellantis Aimotive

Aimotive akan beroperasi secara terpisah dari struktur perusahaan Stellantis, mempertahankan “budaya startup”-nya

Aimotive akan mengambil alih pengembangan teknologi kendaraan otonom konglomerat yang dijadwalkan pada 2024

Stellantis telah membeli perusahaan teknologi Hongaria Aimotive, spesialis solusi perangkat lunak dan perangkat keras untuk kendaraan otonom.

Akuisisi ini dimaksudkan untuk mempercepat pengembangan STLA Autodrive, platform sistem bantuan pengemudi lanjutan (ADAS) konglomerat pembuat mobil yang akan diluncurkan pada 2024.

STLA Autodrive terdiri dari sistem bantuan Level 2, Level 2+ dan Level 3, yang ketiga mengambil kendali total dari pengemudi dalam keadaan tertentu, meskipun di bawah pengawasan.

Kolaborasi dengan perusahaan teknologi Amerika Waymo – yang menggunakan contoh modifikasi MPV Chrysler Pacifica Stellantis dalam pengujiannya – akan menghasilkan solusi untuk otonomi Level 4 (dan lebih tinggi) dalam jangka panjang.

Aimotive tidak akan terserap ke dalam struktur organisasi Stellantis, melainkan beroperasi sebagai divisi independen untuk mempertahankan “budaya start-up”, menurut pernyataan resmi.

Pendiri László Kishonti akan terus menjalankan perusahaan.

Bos perangkat lunak Stellantis Yves Bonnefont mengatakan: “Memperoleh kecerdasan buatan kelas dunia dan teknologi mengemudi otonom Aimotive merupakan kontribusi penting untuk menjadi perusahaan teknologi mobilitas yang berkelanjutan.”

Pembelian belum selesai dan tunduk pada pemenuhan persyaratan antimonopoli.

Investasi Stellantis dalam sistem bantuan pengemudi tingkat rendah (bukan otonomi penuh) mencerminkan langkah Ford baru-baru ini. Perusahaan Amerika baru-baru ini menutup Argo AI, perusahaan patungan teknologi otonomnya dengan Volkswagen, dengan kerugian £713 juta dalam prosesnya.

Ford telah mengalihkan investasi ke pengembangan teknologi mengemudi berbantuan Level 2+ dan Level 3.

CEO Jim Farley berkata: “Misi penting bagi Ford untuk mengembangkan aplikasi Level 2+ dan Level 3 yang hebat dan berbeda yang pada saat yang sama membuat transportasi menjadi lebih aman.

“Kami optimis tentang masa depan ADAS Level 4, tetapi kendaraan yang menguntungkan dan sepenuhnya otonom dalam skala besar masih jauh, dan kami tidak harus menciptakan teknologi itu sendiri.”

Meskipun demikian, beberapa pembuat mobil tetap percaya diri dalam mengemudi secara otonom.

Volvo, yang dimiliki oleh konglomerat China Geely, baru-baru ini mengumumkan SUV listrik EX90 dengan teknologi lidar untuk mendukung teknologi bantuan pengemudi yang canggih.

Dan Zeekr – juga dimiliki oleh Geely – hari ini telah merinci platform SEA-M-nya yang didedikasikan untuk EV otonom, yang diperuntukkan untuk digunakan dalam taksi otonom pesanan pertama Waymo.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *