Opini: Keluarnya Bolloré dari JLR bukanlah kejutan yang lengkap

Peristiwa gempa bumi seperti pengunduran diri kepala Jaguar Land Rover (JLR) datang sebagai kejutan besar pada saat diumumkan, tetapi kepergian CEO Thierry Bolloré “karena alasan pribadi” dilaporkan bukan kejutan yang lengkap bagi beberapa anggota motor Inggris. lingkaran dalam industri. Ada desas-desus selama beberapa bulan bahwa hal seperti ini mungkin terjadi.

Saran yang tersisa adalah bahwa Bolloré tidak bergaul dengan baik dengan bos besarnya di Tata, dalam beberapa hal. Gaya manajemennya yang “profesor” dipahami tidak cocok dengan tim manajemen senior yang ditugaskan untuk mempraktikkan rencana Reimagine-nya yang berani (untuk mengatur ulang JLR dan menghidupkan kembali Jaguar). Keputusan besar, kata rumor, terlalu lambat untuk datang.

Ada juga saran bahwa rencana Bolloré tidak cocok dengan pemasok besar yang harus menginvestasikan uang dalam jumlah besar untuk membuatnya berhasil. Petinggi perusahaan saingan bersikap sopan satu sama lain di depan umum – dan, bagaimanapun juga, Bolloré memiliki pekerjaan besar di industri motor dan mengetahuinya dengan baik – tetapi ada kalanya reporter Autocar memperhatikan tingkat yang menarik dari mereka yang bekerja secara paralel. ke Bolloré ketika gagasan untuk mendirikan kembali Jaguar sebagai merek EV yang menyaingi Bentley telah muncul, apalagi bagian tentang menyiapkannya untuk meluncurkan model pertamanya pada tahun 2025.

Tetapi masalah terbesar tampaknya adalah kegagalan grup tersebut untuk mengambil keuntungan finansial terbaik dari kesuksesan Range Rover, produknya yang paling terkenal dan berpenghasilan tertinggi. Peluncuran iterasi terbaru dari flagship legendaris (dan Outrider Sport berpenghasilan tinggi) belum ditangani dengan baik, secara global. Rencana untuk meluncurkan divisi Range Rover terpisah sejauh ini gagal muncul. Lebih buruk lagi, Land Rover terus merana di dekat bagian bawah tabel kualitas dan keandalan dunia – situasi yang menghabiskan pundi-pundi perusahaan bahkan lebih daripada merusak reputasinya.

Sangat mudah untuk membayangkan bahwa wabah Covid, kekurangan chip dan komponen yang sedang berlangsung, penurunan keuangan global yang akan datang, dan kecemasan yang meningkat dari dealer yang berinvestasi tinggi telah membuat pekerjaan Bolloré jauh lebih sulit daripada di awal masa jabatannya selama dua tahun. Sekarang tampaknya sangat mungkin bahwa SS Reimagine telah dilubangi di bawah garis air. Yang terburuk, dalam hierarki JLR yang ekstensif, tampaknya tidak ada penerus alami Bolloré, yang perekrutannya sendiri memakan waktu enam bulan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *