Volvo merencanakan sedan dan EV estate setelah dorongan SUV

Volvo akan mempertahankan rangkaian produk yang “ketat” dan terfokus di masa depan yang hanya menggunakan listrik, menurut bos perusahaan Jim Rowan – tetapi sementara akan ada fokus awal pada SUV, ia mengisyaratkan bahwa perusahaan pada akhirnya akan menawarkan bodystyle lainnya.

Penjualan perusahaan Swedia dalam beberapa tahun terakhir didominasi oleh model high-riding dan tiga mobil listrik pertamanya – Volvo XC40, Volvo C40 dan Volvo EX90 baru – semuanya adalah SUV. Mereka akan diikuti tahun depan oleh model crossover listrik kecil baru.

Volvo baru-baru ini menarik S60 dari penjualan karena mengevaluasi kembali line-up di Inggris untuk model tahun mendatang, meskipun mesin akan terus ditawarkan di pasar lain.

Ditanya apakah model sedan dan estate akan berperan dalam masa depan Volvo, Rowan menolak untuk menjelaskan secara spesifik, tetapi mengatakan: “Cukup untuk mengatakan bahwa kami bermain di semua spektrum dan jangkauan, dan kami memiliki pelanggan yang membutuhkan kendaraan yang berbeda, dan penggunaan yang berbeda. untuk kendaraan. Kami akan mencoba dan memastikan bahwa kami dapat menangkap sebanyak mungkin yang kami bisa.”

Namun dia menambahkan bahwa memiliki “40 model berbeda bukanlah strategi”. Dia berkata: “Strategi kami adalah bahwa kami akan ketat. Kami akan menjaga demografi yang menurut kami masuk akal. Kami telah menggoda apa yang akan terjadi selanjutnya, dan kami telah memberi isyarat bahwa kami akan membuat SUV yang lebih kecil. Kemudian format yang berbeda, salon dan perkebunan atau apa pun: kita akan sampai ke sana ketika kita sampai ke sana. ”

Rowan mencatat bahwa desain kendaraan listrik memberi perusahaan mobil lebih banyak kebebasan untuk berbagi teknologi antar kendaraan. Dia berkata: “Rahasia besar bagi kami adalah bahwa kami dapat menggunakan generasi teknologi yang kami miliki dalam satu pandangan dan mengubahnya menjadi yang lain. Terkadang itu akan menjadi platform yang sama. Terkadang itu akan menjadi perangkat lunak dan silikon yang sama. Dan kami akan memasukkannya ke dalam model yang berbeda.”

EX90 dibangun di atas platform SPA2 baru, sedangkan SUV kecil yang akan datang diatur untuk menggunakan arsitektur SEA yang dikembangkan oleh Volvo dan Geely. Rowan mengisyaratkan bahwa platform akan menjadi kunci untuk membantu menurunkan biaya model listrik masa depan.

“Kami memiliki platform lain yang membawa kami ke komputasi inti penuh dan membawa kami ke biaya yang lebih rendah,” katanya. “Anda harus mencapai paritas harga antara ICE dan BEV. Tidak ada industri yang bisa mengandalkan subsidi untuk jangka waktu yang lama. Anda harus memastikan bahwa Anda bisa menjadi pembanding.

“Apa yang akan terjadi di masa depan adalah bahwa orang yang membuat keputusan pembelian besar tentang mobil akan berpikir tentang nilai sisa mobil ICE dalam waktu tiga atau empat tahun, dan haruskah saya membeli BEV karena itu akan memiliki nilai sisa yang lebih tinggi? Kami perlu memastikan kami diposisikan di semua pasar itu.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *