Cara membuat pertukaran baterai kendaraan listrik berfungsi di Inggris

Nio ES6 2022 meninggalkan stasiun pertukaran baterai

Merek Cina Nio menawarkan berbagai ukuran baterai yang dapat ditukar – 75kWh, 100kWh, dan segera 150kWh

Pertukaran baterai disebut-sebut sebagai solusi perbaikan-semua untuk mengisi kecemasan, tetapi bisakah itu datang ke sini?

Mengganti baterai mobil yang sudah habis dengan yang baru diisi, dalam proses yang memakan waktu beberapa menit, adalah salah satu jalan yang sedang dieksplorasi untuk meningkatkan jumlah mobil listrik di jalan-jalan Inggris menjelang larangan pemerintah atas penjualan mobil ICE pada tahun 2030.

Model Battery-as-a-Service (BaaS) disebut-sebut sebagai solusi potensial untuk kecemasan jangkauan yang dapat memberi mereka yang tidak memiliki titik pengisian daya di rumah sarana untuk mendapatkan jangkauan dengan cepat (hingga empat menit untuk berubah di stasiun pertukaran), dan akan mengurangi tekanan pada jaringan pengisian – yang dapat melengkapi daripada mengganti – dengan baterai yang habis diisi kembali pada waktu tidak sibuk, kelompok riset energi Cornwall Insight (CI) mengatakan kepada Autocar Business.

Sebagai bagian dari makalah baru yang dibuat bersama dengan firma hukum Shoosmiths, grup tersebut juga mengklaim model tersebut akan memangkas harga pembelian mobil listrik hingga 30%, dengan baterai yang dibayarkan sebagai bagian dari layanan berlangganan dan diganti. di stasiun layanan di seluruh negeri

Ini akan membuat kepemilikan mobil listrik lebih mudah diakses, kata Dr Matthew Chadwick dari CI, yang menambahkan bahwa harga mobil listrik dan kurangnya infrastruktur pengisian daya menghambat transisi dari mobil bertenaga pembakaran yang lebih murah.

“Model ini menurunkan biaya di muka dan memberikan lebih banyak fleksibilitas,” kata Dr Chadwick, analis riset utama CI. “Ini memiliki potensi untuk mendorong penyerapan EV karena biaya, alih-alih semuanya di depan, tersebar lebih merata melalui layanan berlangganan.”

Layanan berlangganan yang diusulkan ini akan serupa dengan yang sudah digunakan oleh pembuat EV Cina Nio – yang akan datang ke Inggris tahun depan dengan Tesla Model 3-rivalling ET5 (gambar di bawah).

Meski lebih mahal dari yang ditawarkan, paket berlangganan Nio – yang juga termasuk harga sewa mobil – memungkinkan pelanggan menukar baterai yang habis dengan baterai yang terisi penuh.

Kartu trufnya adalah bahwa semua kemasan baterainya memiliki dimensi yang sama, apa pun modelnya, jadi jika lebih banyak mil diperlukan, alternatif jarak jauh yang lebih padat energi – saat ini menawarkan 75kWh dan 100kWh – dapat ditukar sebagai gantinya, melalui langganan yang ditingkatkan.

Dan fleksibilitas inilah yang ingin diperkenalkan oleh CI di sektor otomotif, dengan pemilik mobil dapat membayar baterai yang mereka inginkan, melakukan upgrade saat dibutuhkan, dan tidak terhalang oleh mobil yang mereka miliki.

Namun, batu sandungan utama adalah kurangnya standarisasi baterai saat ini, yang merupakan kunci pendekatan Nio. Model BaaS akan mengharuskan semua kendaraan listrik untuk dapat dilengkapi dengan satu jenis baterai – sesuatu yang produsen premium bersaing untuk menawarkan rentang baterai terpanjang mungkin tidak ingin dilakukan.

Ini adalah poin yang didukung oleh Departemen Transportasi, yang mengonfirmasi kepada Autocar bahwa pihaknya sedang meninjau bagaimana teknologi tersebut dapat diterapkan, dan digunakan, di Inggris. Seorang juru bicara mengatakan bahwa standarisasi baterai adalah salah satu masalah yang perlu ditangani.

Satu saran dari CI adalah bahwa pembuat mobil beranggaran rendah seperti MG, yang barunya £25.995 MG 4 (di bawah) memiliki baterai yang dapat ditukar sebagai standar, dapat bergabung dengan pabrikan lain – kemungkinan besar sebagai bagian dari usaha patungan yang dilakukan oleh perusahaan induknya SAIC – untuk menurunkan biaya EV, dan pada gilirannya membuatnya lebih mudah diakses.

Dr Chadwick berkata: “Tantangan terbesar untuk penggunaan BaaS adalah bahwa setiap pabrikan jelas ingin merancang baterai mereka sendiri untuk digunakan di mobil mereka sendiri, dan jika itu masalahnya, Anda memerlukan stasiun servis yang berbeda untuk setiap pabrikan. , dan bahkan setiap merek, yang bukan merupakan model yang berfungsi.”

Dia menambahkan bahwa adaptor juga dapat diperkenalkan untuk memungkinkan mobil tanpa rumah baterai standar menggunakan baterai yang disediakan dalam model BaaS.

Di mana stasiun pertukaran ini akan ditempatkan adalah poin lain untuk diperdebatkan. Ian Johnston, CEO Osprey – salah satu perusahaan pengisian daya besar di Inggris – mengatakan dia dapat melihat situs pengisian daya bersama tumbuh di seluruh negeri: “Jika Anda akan mengisi ulang dan menukar baterai, yang Anda butuhkan adalah kepadatan tinggi. daya di lokasi yang nyaman [where people want to spend their time]”.

“Jadi kami selalu mengatakan bahwa apa pun teknologinya, apakah itu pengisi daya 50kW atau 500kW, pengisi daya nirkabel, pengisi daya hologram, pertukaran baterai; tugas kami adalah mengembangkan jaringan lokasi di mana orang ingin mengemudikan kendaraan mereka dengan nyaman, dan tempat yang bagus untuk menghabiskan waktu, di mana Anda kemudian memiliki listrik yang cukup untuk mengisi ulang mobil, atau baterai, atau lainnya.

“Jadi ini pasti akan menjadi pendekatan yang seimbang dengan teknologi yang berbeda, tetapi itu harus menjadi aplikasi teknologi yang tepat untuk waktu tunggu tertentu dan kasus penggunaan untuk pengemudi.”

Namun, masalah lain yang diangkat oleh DfT adalah bahwa model tersebut juga akan membutuhkan lebih banyak baterai daripada kendaraan yang diproduksi, karena beberapa baterai ini harus dalam keadaan siaga, menciptakan masalah sumber daya alam dan gas rumah kaca.

CI juga mencatat bahwa kepemilikan stasiun baterai adalah pertanyaan lain yang perlu diselesaikan, karena hal ini dapat mengakibatkan ketidakmampuan pengendara untuk menggunakan penyedia baterai tertentu karena hak kepemilikan baterai yang ditukar.

Namun Jonathan Smart, yang mengepalai divisi mobilitas Smoosmiths, mengatakan bahwa inti dari model ini adalah untuk meningkatkan kemudahan memiliki mobil listrik, dan oleh karena itu menumbuhkan rasa kepemilikan. Dia menambahkan bahwa agar ini berhasil, pemerintah perlu memperjuangkannya agar bisa tumbuh.

Namun dia mengakui kepemilikan mungkin perlu didahulukan, karena perusahaan mungkin tidak mengambil taruhan pada model sebelum mobil ada di sana untuk menggunakannya, dan meminta Westminster untuk mengembalikan insentif pembelian EV (yang dibatalkan pada bulan Agustus) untuk mendapatkan lebih banyak. orang untuk menyerahkan mobil ICE mereka.

“Hal yang paling mudah dilakukan pemerintah adalah memberikan insentif finansial pada kendaraan tersebut,” ujarnya. “Kemudian, jika Anda mulai menumbuhkan tingkat adopsi EV individu di seluruh Inggris, infrastruktur akan, pada waktunya, tumbuh bersamanya, bahkan jika ada sedikit jeda, baik itu berbulan-bulan atau bertahun-tahun.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *