Ulasan BMW Seri 7 760i xDrive (2022)

V8 4.4 liter twin-turbocharged BMW dipertahankan, tetapi perubahan tersebut tidak lagi berlogo N63 tetapi S68, yang menunjukkan pengembangannya oleh divisi M. Tenaga naik 13bhp dari 750i xDrive sebelumnya, naik menjadi 536bhp, sementara torsi tetap sama di 553lb ft antara 1800 dan 5000rpm.

Pengembangan utama adalah penambahan bantuan hybrid ringan melalui motor listrik 48V yang ditempatkan di dalam girboks otomatis ZF Steptronic delapan kecepatan, yang menghasilkan akselerasi 18bhp dan 148lb ft lebih lanjut. Ada juga manifold buang lintas tepi, turbocharger yang direvisi dan pendinginan engine eksternal serta poros engkol yang diperkuat, pompa oli baru, dan bak oli yang lebih ringan.

760i xDrive sangat responsif dalam mode Sport, dengan step-off yang kuat, banyak fleksibilitas mid-range dan kualitas top-end yang mendesak. Sistem penggerak empat roda BMW yang bekerja cepat memastikan traksi selalu kuat, dengan tenaga dan torsi yang disalurkan ke jalan dengan sangat efektif. Gearbox, dengan shift paddle yang dipasang di roda kemudi, memainkan peran penting dalam potensi kinerja, dengan perpindahan gigi ke atas yang mulus, cepat, dan menentukan di bawah beban. Ini bukan mobil M, tapi ada nada knalpot yang memikat saat V8 besar diaduk.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *