Dengan video Electrickana Hoonigan, siapa yang butuh motorsport EV?

Motorsport, sejak konsepsinya, telah dianggap sebagai wadah di mana pembuat mobil dapat menguji teknologi dan komponen baru sebelum memasukkannya ke dalam kendaraan jalan raya. Tangkapannya adalah, tentu saja, bahwa untuk menjual teknologi baru ini kepada masyarakat umum, mereka harus, minimal, meningkatkan apa yang telah ada sebelumnya. Pikirkan kembali implementasi Audi dari penggerak empat roda Quattro di reli dunia, pengembangan rem cakram Jaguar pada Tipe-C atau kesuksesan Toyota dengan mesin putarnya di Le Mans.

Tapi saya menduga bahwa simbiosis yang bermanfaat dari pengembangan dan pemasaran di motorsport mungkin akan segera berakhir – setidaknya di mana mesin bertenaga baterai terlibat. Sudah ada eksodus massal produsen dari Formula E (BMW menyatakan bahwa mereka hanya “menghabiskan peluang untuk bentuk transfer teknologi ini” yang berkaitan dengan pengembangan mobil jalan raya) dan Isle of Man TT telah memutuskan untuk menghapus nol- emisi satu putaran acara TT Zero.

Serangkaian perkembangan yang mengecewakan, tetapi mungkin tidak mengejutkan jika Anda menganggap bahwa, sejauh ini, semua bentuk motorsport listrik gagal menarik perhatian publik. Lagi pula, apa yang menarik tentang menonton sepeda motor listrik multi-juta pon berputar di jalur TT dengan kecepatan rata-rata lebih lambat daripada sepeda jalan yang dapat Anda beli dengan harga kurang dari £20.000?

Dan untuk menambah penghinaan pada cedera, karena pada dasarnya semua bentuk motorsport listrik memiliki audiens yang relatif kecil, merek harus berinvestasi dalam pemasaran mereka sendiri untuk membuatnya berharga – dampaknya jauh dari terjamin. Jika Anda berlari ke belakang grid (Porsche, misalnya, butuh dua tahun untuk meraih kemenangan pertamanya di Formula E), tidak banyak yang perlu diteriakkan.

Jadi, apa yang dapat dilakukan oleh pabrikan yang memiliki ikatan kuat dengan motorsport untuk mempromosikan EV performa jalan raya mereka? Nah, pada bulan lalu, saya menemukan dua video YouTube yang menurut saya mungkin merupakan masa depan pemasaran kinerja.

Film pertama, yang diproduksi oleh BMW dan berjudul Dune Taxi, menampilkan mesin perampok reli listrik yang dibuat khusus dan meluncur melalui serangkaian bukit pasir Arab yang mengintimidasi. Yang kedua adalah angsuran terbaru dari seri Gymkhana ikonik Ken Block – meskipun dalam hal ini disebut Electrickana, karena menampilkan Audi yang dipesan lebih dahulu., disebut ‘S1 ‘Hoonitron’, yang didorong oleh elektron. (Jika Anda belum melihat salah satu video, manjakan diri Anda dengan secangkir teh, tonton mereka, dan kembalilah.)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *