Intisari industri: Perusahaan harus mempekerjakan staf yang lebih tua untuk menutup kesenjangan keterampilan

Staf membangun mobil di jalur produksi

Rentang usia tenaga kerja yang lebih luas menjadi norma

Data menunjukkan banyak orang di atas 65 tahun ingin kembali ke tempat kerja di ‘masa pensiun yang hebat’

Sebagai seseorang yang membantu bisnis otomotif merekrut pemimpin senior mereka, itu adalah pertanyaan yang sering saya tanyakan pada diri sendiri ketika memberi pengarahan kepada mereka tentang kandidat potensial.

Di terlalu banyak organisasi di seluruh sektor, tampaknya ada aturan tak tertulis bahwa eksekutif senior paling produktif di usia akhir 30-an atau awal 40-an, dan semuanya menurun setelah itu.

Mereka tidak memiliki bias usia, tentu saja, meskipun saya dapat memikirkan satu perusahaan multinasional yang cukup berani menanyakan usia kandidat sebelum mempertimbangkan kesesuaian mereka untuk suatu peran.

Selain tidak etis, ini sama sekali tidak masuk akal. Bisnis tidak hanya kehilangan kumpulan bakat yang sangat terampil dan berpengalaman ketika menyangkut orang-orang berusia 50-an dan 60-an, tetapi mereka melakukannya pada saat kekurangan keterampilan akut di semua tingkat senioritas dalam industri. Menemukan kandidat yang baik dan mengisi lowongan menjadi semakin menantang.

Salah satu alasan yang paling sering dikutip untuk kekurangan keterampilan di bidang otomotif adalah ‘pengunduran diri yang besar’ yang terjadi selama pandemi Covid-19, ketika ratusan ribu orang berhenti dari pekerjaan mereka dan meninggalkan pasar tenaga kerja.

Tetapi data yang diterbitkan baru-baru ini oleh Kantor Statistik Nasional menunjukkan banyak orang yang mengambil pensiun dini sekarang mencari pekerjaan. Dalam tiga bulan menjelang Juni 2022, tercatat 174.000 orang berusia 65 tahun ke atas masuk kembali ke tempat kerja.

Kebutuhan akan penghasilan tambahan untuk mengatasi inflasi dua digit jelas merupakan faktor besar dalam ‘tidak pensiun yang hebat’ tetapi saya telah berbicara dengan beberapa pensiunan dini baru-baru ini yang mengatakan bahwa mereka ingin kembali bekerja hanya karena mereka bosan di rumah. Hanya ada begitu banyak episode Bargain Hunt yang bisa ditoleransi seseorang.

Ini menawarkan peluang emas bagi bisnis untuk menutup kesenjangan staf mereka, karena perusahaan di seluruh sektor yang paling terpukul sudah menyadarinya. McDonald’s, misalnya, telah meluncurkan upaya perekrutan besar-besaran untuk mempekerjakan lebih banyak pekerja di atas usia 50 tahun.

Dengan proporsi orang di Inggris yang berusia antara 50 dan usia pensiun negara yang diproyeksikan meningkat menjadi 35% pada tahun 2050, apa yang disebut ‘tenaga kerja perak’ harus dirangkul, bukan diabaikan.

Di sektor otomotif, itu berarti menerima bahwa pekerja yang lebih dewasa dapat memberikan kontribusi besar bagi bisnis dan menemukan cara-cara imajinatif untuk menarik mereka melalui kerja fleksibel, iuran pensiun, dan tunjangan kesehatan.

Saya adalah contoh kasus. Kontak bisnis yang hanya berbicara dengan saya di telepon daripada tatap muka sering terkejut ketika mereka mengetahui bahwa saya 59. Persepsi adalah bahwa saya jauh lebih muda karena tingkat energi dan etos kerja saya, yang berbicara banyak untuk sikap stereotip terhadap orang tua.

Yang benar adalah bahwa ada ribuan orang seperti saya yang memiliki banyak energi, otak yang tajam, keinginan yang kuat untuk bekerja keras dan banyak pengetahuan dan pengalaman industri. Apa yang tidak disukai?

Lynda Ennis adalah pendiri perusahaan pencarian eksekutif otomotif dan mobilitas global Ennis & Co

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *