Calon pembeli EV di “tinggi sepanjang waktu” tetapi biaya hidup memukul penjualan

Jumlah pengemudi yang berencana membeli EV sebagai mobil berikutnya telah meningkat ke titik tertinggi sepanjang masa, tetapi mereka menahan pembelian karena krisis biaya hidup, laporan tahunan RAC tentang otomotif telah mengungkapkan.

Laporan tersebut, yang mengumpulkan hasil dari 3102 pengemudi Inggris melalui survei online 30 menit, menunjukkan bahwa 14% berencana untuk beralih ke EV ketika mereka membeli mobil berikutnya – angka yang naik dari 10% pada tahun 2021.

Namun, jumlah pengemudi yang mengatakan akan membeli mobil baru dalam lima tahun ke depan turun menjadi 56% dari 73% pada pra-pandemi 2019. Hampir separuh responden (47%) mengatakan perubahan pada mobil bekas. harga mengubah keputusan mereka.

Sementara itu, 38% mengatakan harga EV menjadi masalah tahun ini, turun secara signifikan dari angka 57% pada tahun 2021, sementara seperlima (19%) mengatakan mereka berencana untuk pindah ke hibrida konvensional. Satu dari sepuluh (10%) telah memutuskan plug-in hybrid.

Jumlah orang yang mengatakan akan memilih bensin turun dari 45% pada 2021 menjadi 41%, sementara solar terus menurun, turun dari 16% pada 2021 menjadi 13% tahun ini.

Biaya operasional yang lebih rendah ditemukan lebih signifikan daripada beralih karena masalah lingkungan, menarik 64% dibandingkan dengan 57%.

Terlepas dari peningkatan jumlah pengemudi yang berniat untuk beralih ke EV, laporan tersebut juga menunjukkan meningkatnya tingkat ketidakamanan dan keraguan pembeli. Hanya 15% yang mengatakan mereka akan membeli EV dalam lima tahun ke depan, sementara 21% percaya mereka akan menggunakan EV dalam lima hingga 10 tahun.

Proporsi pengemudi yang tidak tahu kapan mereka akan membeli EV meningkat dari 36% pada 2021 menjadi 42%, dengan RAC sebagian mengaitkan kenaikan ketidakpastian dengan kenaikan biaya hidup.

Kurang dari setengah (47%) responden mengatakan bahwa kenaikan biaya listrik merugikan, sementara 46% khawatir akan melakukan perjalanan jauh.

Laporan itu juga menunjukkan kekuatan jaringan pengisian EV Inggris juga menjadi perhatian di kalangan pengemudi.

Sekitar 60% mengatakan mereka tidak berpikir Inggris memiliki titik pengisian yang cukup, sementara 51% memiliki kekhawatiran tentang keandalan jaringan. Sementara itu, 49% mengatakan mereka menunggu rentang EV meningkat.

“Sangat mengkhawatirkan bahwa saat ini ada begitu banyak faktor yang menghambat pengambilan,” kata Simon Williams, juru bicara EV untuk RAC. “Kombinasi dari efek Covid, masalah ketersediaan yang sedang berlangsung di pasar mobil baru karena kekurangan microchip global dan tekanan pada keuangan rumah tangga yang disebabkan oleh krisis biaya hidup berarti orang yang tertarik untuk masuk ke EV kemungkinan besar untuk menunda melakukannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *