Review Nissan X-Trail (2022) | Autocar

Output sistem puncak adalah 201bhp. Jika tidak terlalu oxymoron, anggap saja sebagai mobil listrik bertenaga bensin, dengan ICE menyediakan listrik, bukan baterai besar yang diisi dari sumber eksternal, dan Anda cukup banyak di sana. Untuk pertama kalinya di X-Trail, sistem e-Power ditawarkan dengan penggerak empat roda, motor listrik tambahan yang menggerakkan gandar belakang.

Belum selesai dengan slogan pemasaran, Nissan menyebut sistem penggerak empat roda listrik ini e-4orce (dan kami bahkan belum sampai ke e-Pedal). Ini juga akan segera ditemukan pada versi penggerak empat roda dari SUV listrik baru perusahaan, Ariya (digerakkan, p33). Output sistem puncak adalah 211bhp dalam versi X-Trail ini, yang kami uji di sini. Mesin lain juga ditawarkan – bensin 1.5 liter 12V mild-hybrid 161bhp, ditawarkan hanya dengan penggerak roda depan dan diperkirakan tidak akan terjual dalam jumlah besar.

Tidak ada plugin hybrid, karena Nissan tidak mempercayainya, mengklaim bahwa pengaturan e-Power-nya malah menawarkan batu loncatan terbaik untuk elektrifikasi penuh. Mendasari X-Trail adalah platform CMF-C Aliansi Renault-Nissan-Mitsubishi, sekarang akrab dari banyak model ukuran menengah, termasuk Qashqai. Fitur suspensi belakang multi-link sebagai standar pada mobil yang ditawarkan dalam bentuk lima kursi dan (diuji di sini) tujuh kursi.

Keduanya berbagi kursi baris tengah geser dengan split 60/40, dan versi terakhir mendapat dua kursi kecil yang dilipat rata ke lantai bagasi. Mereka cocok terutama untuk anak-anak tetapi juga untuk orang dewasa dalam perjalanan yang lebih pendek, asalkan tidak terlalu tinggi. Pada 485 liter, boot adalah ukuran yang baik dan dapat digunakan dalam tujuh tempat duduk ini dengan kursi paling belakang dilipat ke bawah, tapi itu jauh dari 571 liter di Hyundai Santa Fe tujuh tempat duduk. Bagian belakang kabin adalah ruang yang terang dan lapang, ditambah lagi dengan atap panorama opsional yang ditampilkan pada mobil uji kami.

Lingkungan untuk pengemudi juga menyenangkan. Ada posisi mengemudi yang memerintah dan kursi yang nyaman, dan semua kontrol utama mudah jatuh ke tangan. Generasi Nissan sebelumnya semakin membingungkan dengan susunan tombolnya, sedangkan model baru ini lebih ramping dan lebih mudah dinavigasi. Untungnya, Nissan belum melompat ke pendekatan layar sentuh yang disesalkan dari beberapa pembuat mobil yang salah arah, jadi ada perpaduan yang bagus antara analog dan digital di sini, termasuk penyangga layar 12,3 inci yang menampilkan dial dan sistem infotainment.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *