Ulasan Citroen C5 X (2022)

Jika kegilaan melakukan hal yang sama berulang-ulang dan mengharapkan hasil yang berbeda, maka yang baru Citroen C5 X bukan kabar baik bagi manajemen perusahaan. Telah ditunjukkan berulang kali bahwa salon dan perkebunan besar dari merek Prancis – dan lebih jauh lagi, merek apa pun yang bukan produsen premium Jerman – tidak terjual dengan baik.

Jadi pada saat pembeli berbondong-bondong ke SUV dan crossover, dan bahkan Ford dan Vauxhall tidak melihat arti dalam mengembangkan generasi baru Ford Mondeo dan Vauxhall Insignia, inilah Citroën meluncurkan C5 baru – model yang kami pikir telah dihentikan secara permanen pada tahun 2016.

Ada lebih banyak pada C5 X baru daripada huruf tambahan. Pertama, jika Anda melihat lebih dekat pada dimensinya, Anda akan melihat bahwa bertentangan dengan namanya, itu bukan saingan langsung untuk Skoda Superb, Volkswagen Passat dan Peugeot 508, atau Mondeo dan Insignia yang sekarang dihentikan. Citroën baru sedikit lebih kecil dari itu, tetapi lebih besar dari versi real Skoda Octavia, Volkswagen Golf dan Peugeot 308, sehingga mengukir ceruk untuk dirinya sendiri.

Penting juga bahwa PSA Group, dan sekarang Stellantis, adalah perusahaan global yang tidak menolak untuk menawarkan model tertentu di Eropa karena mereka tetap memproduksinya untuk pasar lain. Orang Eropa mungkin telah menjual mobil seperti C5, tetapi orang Cina tetap membelinya, jadi risiko menjualnya di sini terbatas meskipun tidak terjual dalam jumlah besar. Itu juga berarti bahwa sebagian besar mobil Prancis ini dibuat di Cina.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *