Mengapa divisi Cruise GM bullish meskipun kehilangan $5ma hari

Orang yang keluar dari Cruise Chevrolet Bolt 2022

CEO GM Mary Barra mengatakan pada bulan Juli bahwa Cruise pada akhirnya dapat mengumpulkan $ 50 miliar per tahun

Lengan penggerak otonom General Motors yang terikat Eropa kehilangan $ 500 juta pada Q2 2022, tetapi bos mengantisipasi perubahan haluan

Kembalinya General Motors ke pasar Eropa telah memperbaharui minat pada perusahaan di sisi Atlantik ini, dan merupakan konfirmasi dari perombakan besar-besaran yang telah dialaminya dalam merangkul elektrifikasi selama beberapa tahun terakhir.

Namun di tengah optimisme tersebut, angka keuangan yang cukup mencengangkan yang diposting oleh salah satu perusahaannya awal tahun ini tidak luput dari perhatian.

Pada akhir Juli, GM melaporkan bahwa anak perusahaannya yang mengemudi sendiri, Cruise, telah kehilangan $500 juta selama kuartal kedua tahun 2022 – secara umum $5 juta per hari. Ini membawa total kerugian untuk tahun ini menjadi $900 juta yang lumayan, naik dari $600 juta untuk periode yang sama pada tahun 2021.

Eksekutif tetap bullish sepanjang. CEO GM Mary Barra, misalnya, mengatakan kepada investor pada bulan Juli bahwa dia masih percaya bahwa Cruise dapat menghasilkan pendapatan $ 50 miliar per tahun dari layanan dan teknologi kendaraan otomatis pada tahun 2030.

Dan tidak ada kepanikan segera untuk uang tunai, karena pada saat kerugian terungkap, Cruise dilaporkan memiliki $ 3,7 miliar dan kredit $ 5 miliar dari GM untuk membeli EV Origin yang otonom (meskipun uang tunai ini akan habis dalam waktu sekitar dua tahun). jika kerugian berlanjut pada tingkat yang sama).

Namun, sangat jelas bahwa Cruise berada pada titik kritis dan perlu mulai membuat beberapa kemajuan nyata. Dan dalam beberapa bulan terakhir, akhirnya ada beberapa bukti nyata bahwa hal itu terjadi. Langkah signifikan pertama datang pada akhir Juni, ketika diberikan izin untuk mengenakan biaya perjalanan tanpa pengemudi di kabin otonom Chevrolet Bolt di San Francisco.

Layanan robotaxi swakemudi yang dikomersialkan telah menjadi target utama bagi perusahaan kendaraan otonom (AV) selama beberapa waktu, dan dengan menerima lisensi untuk beroperasi, Cruise menjadi yang pertama diizinkan melakukannya di area pusat kota besar AS, mengalahkan saingannya Waymo – yang dimiliki oleh induk Google, Alphabet – dengan pukulan keras. Sementara Waymo telah menawarkan tumpangan tanpa pengemudi di Phoenix, Arizona, untuk beberapa waktu sebelumnya, itu berada di daerah pinggiran kota yang lebih tenang.

Meskipun peluncuran Cruise di San Francisco bukannya tanpa hambatan – laporan tentang robotaxis yang memblokir lalu lintas karena gangguan perangkat lunak telah menarik beberapa publisitas yang tidak membantu – ini telah mencapai tujuan. Pada bulan September, pada konferensi Goldman Sachs, CEO Cruise Kyle Vogt mengumumkan bahwa operasi serupa akan dimulai di Phoenix dan Austin, Texas, pada akhir tahun.

Dan dia dengan senang hati menunjukkan: “Kami membutuhkan waktu 33 bulan untuk mendapatkan semua izin yang diperlukan untuk operasi komersial di California. Dan saya pikir selama itu, kami membangun banyak kredibilitas dan kepercayaan… karena untuk mendapatkan izin untuk kota kami berikutnya, butuh tiga minggu.” Pesannya jelas; jika persetujuan untuk beroperasi di kota-kota lain dapat dicapai dengan cepat, kita dapat mengharapkan untuk melihat peningkatan pesat dalam jumlah robotaxis dalam waktu dekat.

Namun, yang lebih penting pada intinya adalah AV yang dibuat khusus oleh Cruise, Origin, yang memasuki produksi pada tahun 2023. Pada konferensi yang sama, Vogt mengklaim: “Tahun depan, hal-hal menjadi sangat menarik di sisi pertumbuhan. Akan ada ribuan AV yang diluncurkan dari pabrik General Motors, termasuk Origins pertama. Dan kami akan menggunakannya untuk menerangi lebih banyak pasar dan mulai menghasilkan pendapatan yang berarti di pasar tersebut.”

Salah satu pasar tersebut adalah Dubai – kota pertama di mana Cruise akan beroperasi di luar AS – di mana pemetaan digital jalan-jalan sedang dilakukan, sebagai persiapan untuk layanan robotaxi Origin yang akan diluncurkan pada tahun 2023. Dengan Dubai menargetkan 25% perjalanan menjadi dalam transportasi otomatis pada tahun 2030, awal Cruise di sana akan memberikannya peluang yang jelas.

Dalam jangka yang sedikit lebih lama, Vogt juga merinci rencana untuk kepemilikan AV pribadi menjadi realistis pada tahun 2025, saat Origin akan tersedia dengan chip komputer yang dikembangkan oleh Cruise sendiri, daripada dibeli – sebuah langkah yang dirancang untuk mengurangi biaya yang seharusnya membuat kendaraan lebih terjangkau bagi pembeli.

Maka, tidak dapat disangkal bahwa segala sesuatunya bergerak ke arah yang benar. Tetapi masih ada beberapa yang percaya bahwa keyakinan yang ditunjukkan pada AV – seperti yang ditunjukkan GM dengan Cruise – membutuhkan pembenaran yang lebih segera.

Sikap ini disimpulkan dengan rapi oleh Mike Wagner, CEO perusahaan manajemen risiko kendaraan otonom AS Edge Case Research, yang mengatakan kepada Reuters pada bulan September: “Jika perusahaan-perusahaan ini tidak berhasil selama dua tahun ke depan, mereka tidak akan ada. lagi. Ini adalah kasus memasang atau tutup mulut pada saat ini. ”

Cruise, bagaimanapun, percaya diri. Menurut Vogt: “Delapan tahun terakhir adalah fase R&D ini; Anda harus membuat teknologi bekerja sebelum Anda dapat menskalakannya. Dan kita menyeberang[ed] titik perubahan kritis itu ketika kami melakukan penerapan tanpa pengemudi pertama kami di pasar perkotaan besar.”

Industri akan segera mengetahui apakah permainan menunggu GM akan membuahkan hasil.

Mengatur dan merencanakan kendaraan otonom

Fakta bahwa Cruise membutuhkan 33 bulan untuk mendapatkan izin yang diperlukan untuk mengkomersialkan operasi robotaxi tanpa pengemudi di San Francisco menunjukkan bagaimana regulasi teknologi otonom dapat membuktikan rintangan rumit bagi operator dan produsen untuk bernegosiasi.

Di AS, ada tanda-tanda bahwa segala sesuatunya mungkin mereda dalam hal ini. Waymo sekarang dapat mengoperasikan robotaxi Jaguar I-Pace tanpa pengemudi di pusat kota Phoenix untuk pengendara yang diperiksa, sementara Motion yang berbasis di Boston mengharapkan untuk menerima izin untuk menawarkan robotaxi Hyundai Ioniq 5 tanpa pengemudi melalui layanan ride-hailing Lyft di Las Vegas tahun depan. Pengalaman Cruise di Phoenix dan Austin menunjukkan bahwa kota-kota lain dapat bergabung lebih cepat setelah teknologinya terbukti di tempat lain.

Dalam hal mobil yang benar-benar dapat dibeli, aturannya ditentukan oleh negara bagian. Mercedes, misalnya, berharap memiliki izin untuk menawarkan teknologi Drive Pilot di California dan Nevada pada akhir 2022-awal 2023.

Pihak berwenang di Asia, sementara itu, mengambil pendekatan yang lebih proaktif, dengan beberapa kota di China menetapkan kerangka kerja peraturan untuk AV, dan target spesifik yang ditetapkan. Kementerian transportasi Korea Selatan, misalnya, baru-baru ini mengatakan pihaknya berharap sekitar setengah dari model baru yang diluncurkan secara lokal pada tahun 2035 akan sepenuhnya otonom.

Graham Harapan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *