Ulasan Volvo V60 (2022) | Autocar

Tiga dari setiap 10 mobil baru yang dijual oleh Volvo, pada tahun 2022, adalah model Recharge yang dialiri listrik. Volvo telah banyak berinvestasi dalam model listrik penuh selama beberapa tahun terakhir, tetapi sejarahnya dengan hibrida plug-in sekarang berusia lebih dari satu dekade, dan telah memenangkan kemajuan komersial tambahan yang cukup bagi perusahaan yang saat ini dijual antara tiga dan empat kali lebih banyak PHEV daripada EV.

Cukup jelas, Gothenburg masih menganggap motor bensin-listrik sebagai bagian penting dari strategi powertrain-nya, dan powertrain dalam subjek uji jalan minggu ini membuktikannya. Itu Volvo V60 T6 Recharge, sebagai bagian dari keluarga yang lebih luas dari mobil seri 60 dan 90, baru saja menerima sistem hibrida yang ditingkatkan secara luas.

Sementara semua komponen penting dikemas seperti yang mereka lakukan pada Volvo V60 pra-facelift (2018-2022), mereka menambah secara signifikan kapasitas baterai penggerak mobil dan output motor listriknya – seperti yang akan kami jelaskan.

Itu, pada gilirannya, menjadikannya V60 PHEV yang mampu menjalankan listrik lebih dari 50 mil dengan muatan penuh – hampir 60% peningkatan pada pendahulunya, menurut pengujian lab WLTP. Untuk pengemudi mobil perusahaan, model ini memenuhi syarat untuk pajak manfaat dalam bentuk barang Inggris dengan tarif yang sangat rendah, namun harganya hampir sama dengan pendahulunya yang kurang kuat dan berkaki lebih pendek.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *