Analisis: Bisakah Aston Martin bekerja dengan pemangku kepentingan baru Geely?

aston martin valhalla perempat depan statis

Geely mengambil saham di Aston Martin, tetapi tidak persis seperti yang direncanakan

Geely yang sebelumnya ditolak sekarang menjadi pemangku kepentingan 8%, tetapi itu tidak berarti mereka akan bekerja sama

Setelah ditolak secara terbuka atas tawarannya untuk berinvestasi di Aston Martin pada bulan Juli, Geely telah mengambil langkah mundur dengan menaikkan saham di pasar terbuka untuk memberinya hampir 8% saham di perusahaan mewah tersebut.

Jadi apa yang terjadi sekarang? Ketua Aston Martin Lawrence Stroll membuat sangat jelas pada panggilan pendapatan kuartal kedua perusahaan pada bulan Juli bahwa dia pikir tawaran £ 1,3 miliar Geely bersama-sama dengan Italia InvestIndustrial Group untuk saham di perusahaan adalah ejekan.

“Dewan dan bankirnya mempelajarinya dan dengan suara bulat sepenuhnya menolaknya. Itu adalah tawaran pintu belakang yang disamarkan yang disamarkan sebagai masalah hak,” katanya. “Jadi bank benar-benar tertawa. Mereka pikir itu cukup mencengangkan.” Akan aman untuk mengatakan bahwa Geely bukanlah perusahaan favorit Stroll.

Dan bagaimana dengan sekarang? Geely pergi ke pasar terbuka dan membeli saham, menurut sumber yang mengetahui situasinya. Atau dengan kata lain, itu adalah langkah yang tidak diminta untuk mengambil saham tanpa restu Aston Martin, yang tidak akan memperbaiki suasana hati Stroll.

Stroll dengan singkat mengakui pembelian Geely di akhir pernyataan yang mengumumkan penyelesaian peningkatan modal ekuitas £654 juta, di mana £200 juta telah digunakan untuk membayar sebagian beban utang Aston Martin yang berat. “Akhirnya, saya ingin menyambut Geely Holding, yang hari ini mengumumkan bahwa mereka telah menjadi pemegang saham,” kata Stroll.

Pernyataan Geely lebih menghebohkan tentang kemungkinan yang terbentang di depan antara kedua perusahaan. “Kami percaya bahwa dengan rekam jejak dan penawaran teknologi kami yang mapan, Geely Holding dapat berkontribusi pada kesuksesan masa depan Aston Martin,” kata Daniel Donghui Li, CEO Geely Holding Group. “Kami berharap dapat menjajaki peluang potensial untuk terlibat dan berkolaborasi dengan Aston Martin.”

Langkah Geely di permukaan sangat mirip dengan yang direkayasa dengan Mercedes-Benz pada tahun 2018, ketika Geely mengumumkan bahwa mereka telah membeli saham di perusahaan Jerman di pasar terbuka untuk mengambil kepemilikan sahamnya di bawah 10%. Langkah itu sangat menakutkan pemerintah Jerman sehingga menyatakan akan tetap “waspada” terhadap motif perusahaan China.

Namun Geely mengubah kepemilikan saham Mercedes menjadi hubungan yang berarti dengan perusahaan, yang berpuncak pada mengambil 50% saham di merek Smart dan pada dasarnya memindahkannya ke China.

Bisakah Geely juga membawa Aston Martin? Firma Inggris saat ini mungkin bukan yang paling mudah menerima tawaran dari perusahaan yang dianggapnya sebagai agresor, tetapi itu mungkin melunak seiring waktu. Geely sangat penting memiliki hubungan dengan Mercedes, yang tentu saja memiliki saham sendiri di Aston Martin, sekarang berdiri di 9,7% setelah rilis baru-baru ini dari saham lebih lanjut.

Aston Martin memiliki akses ke teknologi Mercedes di bawah kesepakatan, khususnya arsitektur listrik/elektronik yang disebutnya “penting” untuk pengembangan mobil generasi berikutnya dalam prospektus saham baru-baru ini.

Geely, bagaimanapun, juga memiliki teknologi yang relevan dengan Aston Martin, terutama melalui kepemilikan mayoritasnya di Lotus, yang sekarang memiliki platform EV mewah yang bisa sangat membantu Aston Martin saat berupaya meluncurkan mobil listrik pertamanya pada tahun 2025.

Sementara Mercedes sejauh ini menjaga jarak dari Aston Martin, Geely jelas menawarkan untuk menjadi orang tua dengan kantong yang cukup dalam untuk mengatasi kekurangan keuangan Aston Martin yang masih kritis.

“Saya dapat memperkirakan kemungkinan pengambilalihan di masa depan,” kata David Bailey, profesor ekonomi bisnis di Birmingham Business School. “Saya tidak bisa melihat bagaimana Aston Martin dapat bertahan sendiri dalam jangka panjang”.

Geely sekarang harus meyakinkan Stroll bahwa itu bekerja untuk kepentingan Aston Martin dan pemegang sahamnya. Dengan 7,6% saham mungkin merasa berhak untuk posisi direktur non-eksekutif, jika Aston Martin menerapkan hak yang sama yang diberikan kepada pemegang saham terbesar seperti Dana Investasi Publik Arab Saudi (PIF), dengan 18,7% sahamnya, Yew Tree Overseas (14,2 %) dan Mercedes.

PIF misalnya diberikan dua kursi dewan, sementara Mercedes diberikan kursi dewan ditambah satu direktur non-eksekutif jika sahamnya tetap di atas 7,5%. Bisa jadi 7,6% saham Geely diperoleh dengan tujuan untuk memperkuat tangannya dalam meminta jabatan direktur non-eksekutif itu, yang akan memberikannya lebih banyak suara dalam menjalankan perusahaan. Namun Aston Martin telah menjelaskan bahwa hak istimewa seperti itu hanya berlaku untuk ‘mitra strategis’, yang tidak termasuk Geely.

Tidak diragukan lagi bahwa Geely mampu mengambil keuntungan dari harga yang tertekan dari pound dan saham Aston Martin, yang saat ini berjalan di sekitar £1,25 per saham, turun dari £19 ketika terdaftar pada tahun 2019.

53 juta hak suara yang dimiliki Geely sekarang, dengan asumsi satu suara sama dengan satu saham, mungkin berharga £66 juta dengan harga saat ini. Meskipun pembelian saham Aston Martin baru-baru ini, termasuk senilai £16.480 oleh pendiri Net-a-Porter Natalie Massenet, dilakukan dengan diskon £1,03 per saham, jadi masih bisa lebih murah.

Semua ini seharusnya menjadi kabar baik bagi otomotif Inggris. Geely sejauh ini telah menunjukkan dirinya sebagai penjaga yang baik dari Lotus dan pembuat taksi London Electric Vehicle Company (LEVC), menemukan perpaduan yang tepat antara investasi lokal dengan ekspansi Cina.

Apakah Aston Martin akan merangkul pemangku kepentingan baru yang mengejutkan, masih harus dilihat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *