Dari arsip motorsport: Pada hari ini di tahun 1993

Alain Prost adalah salah satu yang terbaik sepanjang masa di Formula 1, dengan empat gelar, namun dia jarang disebutkan dalam napas yang sama dengan Ayrton Senna atau Michael Schumacher.

Mungkin itu karena kepribadiannya yang sulit untuk didekati dan gaya mengemudinya yang dingin dan penuh perhitungan. Mungkin juga yang harus disalahkan adalah hubungannya dengan Senna, yang kami singgung di GP Portugal 1993 di Estoril, ketika ‘The Professor’ mengumumkan pengunduran dirinya sebelum memenangkan gelar terakhirnya bersama Williams.

Kami melaporkan: “Dalam konferensi pers yang tenang dan bermartabat, Prost mengatakan waktunya tepat – dia ingin berhenti saat berada di puncak. Hanya sedikit yang mempercayainya, karena Williams diperkirakan akan segera mengkonfirmasi bahwa Senna akan bergabung dengan tim untuk tahun 1994.” Prost telah berbagi hubungan yang bahagia dengan rookie Damon Hill dan pasti akan menyelesaikan kontraknya di samping pembalap Inggris itu, tetapi, kami berspekulasi, toksisitas antara rival sengit membuatnya memicu klausul istirahatnya.

Prost juga menyatakan bahwa perlakuan tidak adil dari FIA, baik di dalam maupun di luar lintasan, menjadi salah satu faktornya.

Apakah dia memiliki penyesalan tentang cara dia pensiun, kami bertanya? “Tidak ada sama sekali,” jawabnya segera. “Waktunya tepat. Saya tidak akan mengendarai mobil F1 lagi.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *