Biaya pengisian EV publik naik lebih dari 42% dalam empat bulan

Angka baru telah terungkap bahwa harga pengisian mobil listrik menggunakan pengisi daya umum cepat telah meningkat lebih dari 42% hanya dalam empat bulan, yang disebabkan oleh kenaikan biaya grosir gas dan listrik.

Sekarang biaya rata-rata £32,41 untuk mengisi mobil keluarga 64kWh seperti Kia e-Niro Long Range hingga 80% dari kosong melalui pengisi daya cepat publik, naik £9,60 (£22,81) dari Mei dan £13,60 (£18,81) dari waktu yang sama tahun lalu.

Ini karena biaya rata-rata untuk mengisi daya per kilowatt hour, yang sekarang menjadi 63,29p, naik dari 44,55p pada Mei dan 36,74p pada September tahun lalu, ungkap RAC.

Kenaikan biaya telah tercermin pada titik pengisian ultra-cepat (100kW-plus), yang sekarang mengisi rata-rata 63,94p per kilowatt jamnaik dari 50,97p di bulan Mei dan 34,21p pada bulan September tahun lalu. Ini berarti bahwa pengisian mobil keluarga 64kWh hingga 80% berharga £32,74, naik £6,64 (£26,10) mulai Mei.

Perusahaan pengisian telah menyatakan keprihatinan atas kenaikan – sebagian disebabkan oleh keputusan Inggris untuk melihat sumber lain untuk gas dan minyak setelah invasi Rusia ke Ukraina – dengan alasan bahwa mereka tidak dapat lagi melindungi konsumen dari kenaikan harga.

Instavolt berpendapat bahwa kenaikan tersebut disebabkan oleh PPN 20% yang dikenakan oleh pemerintah untuk pengisian publik, dibandingkan dengan 5% pada pengisian rumah, menambahkan bahwa ia dapat menawarkan harga serendah 58p per kilowatt jam jika tarif PPN pengisian rumah cocok.

“Kami tegaskan kembali komitmen kami bahwa jika tarif pungutan publik diturunkan, manfaatnya akan segera dikembalikan ke konsumen,” kata juru bicara.

Poin ini didukung oleh CEO Osprey Ian Johnston, yang sebelumnya mengatakan kepada Autocar: “Ada batasan yang melindungi konsumen di rumah, tetapi tidak ada batasan seperti itu untuk bisnis swasta dan kami membeli energi pada tingkat yang tidak terlihat saat ini.”

“Kami mencoba melindungi pelanggan di mana kami bisa, tetapi jelas kami tidak dapat menjalankan jaringan tanpa kehilangan.”

Namun, satu perusahaan, Ionity, menegaskan bahwa meskipun biaya meningkat, itu belum akan membuat harga naik dan “saat ini tidak ada rencana kenaikan di masa depan”.

Kekhawatiran lain dari RAC adalah bahwa kenaikan harga dapat menunda pembeli potensial, menghambat rencana pemerintah untuk melarang penjualan semua mobil bensin dan diesel baru pada tahun 2030.

Tetapi Johnston tidak setuju, sebelumnya mengatakan kepada Autocar: “Saya pikir bagi orang-orang yang saat ini membuat keputusan untuk beralih, daftar alasan untuk pindah ke EV sudah panjang dan terbukti, dan masih – dalam banyak kasus – lebih murah daripada mengemudikan bensin. atau diesel [vehicles].

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *