Analisis: Bagaimana penjualan Alfa Romeo menyalip Jaguar di Eropa

Alfa Romeo vs Jaguar sedan dan SUV 2022

Mobil Alfa Romeo di segmen-segmen utama telah terjual lebih banyak dari saingan Jaguar

Merek Inggris dan Italia telah bertukar tempat di grafik penjualan. Mengapa, dan apakah itu penting?

Penurunan kekayaan Jaguar mencapai tonggak baru tahun ini setelah penjualan merek diambil alih oleh Alfa Romeo di seluruh Eropa, angka baru menunjukkan.

Titik persilangan dalam keberuntungan kedua merek datang pada akhir Juli, ketika kelahiran kembali Alfa melihatnya menyalip Jaguar dengan 16.145 unit untuk tahun ini, naik 2%, dibandingkan 15.449 untuk Jaguar, turun 41%, angka dari Jato Dynamics menunjukkan.

Pergantian keberuntungan menunjukkan periode perubahan untuk kedua merek premium, dengan Alfa Romeo diuntungkan dari investasi yang telah lama ditunggu-tunggu dan strategi merek yang koheren dari pemilik baru Stellantis setelah bertahun-tahun diabaikan.

Pengabaian itu membuat Alfa terbentur di bagian bawah grafik penjualan di Eropa selama bertahun-tahun, yang membuat angka-angka baru ini menggembirakan bagi penggemar Alfa untuk melihat jarum bergerak, dan memilukan bagi pecinta Jaguar, yang harus melihat kerja keras pemilik. Jaguar Land Rover (JLR) untuk memperluas jangkauannya ikut dibatalkan. Sekarang mereka harus menunggu kelahiran kembali merek berikutnya dimulai dari tahun 2025.

Dorongan marque Italia sebagian datang dari SUV kompak Alfa Romeo Tonale baru (gambar di bawah) – saingan Jaguar E-Pace – yang diluncurkan pada bulan Juni. Kedatangan pertengahan tahun untuk mobil berarti SUV Alfa Romeo Stelvio yang lebih besar masih menjadi penjual Alfa terbesar untuk tahun ini di seluruh Eropa dengan penjualan 10.161, sedikit meningkat 6% dari tahun sebelumnya, menempatkannya di depan sedan Alfa Romeo Giulia.

Aib untuk Jaguar ditumpuk lebih lanjut oleh fakta bahwa ia menawarkan dua kali lipat jumlah model Alfa pada enam (dibandingkan dengan tiga). Jaguar terlaris tetap Jaguar F-Pace buatan Inggris, turun 38% pada 5760 unit di seluruh Eropa. Di antara model-modelnya, hanya SUV listrik Jaguar I-Pace yang berada di posisi kedua yang mampu menghentikan pembusukan, dengan penjualan 4.193 yang menyamai penjualan pada periode yang sama tahun lalu.

Masalah Jaguar sebagian adalah salah satu dari alokasi dua komoditas yang kekurangan pasokan di JLR saat ini: suku cadang dan sumber daya. JLR menghentikan produksi Jaguar XE dan Jaguar XF untuk selamanya di pabrik Castle Bromwich-nya, kata perusahaan analis Prancis Inovev awal tahun ini. JLR membantahnya, mengatakan produksi akan kembali setelah pasokan kembali ke kecepatan tetapi tentu saja angka-angka tersebut berbicara tentang sebuah pabrik yang hampir tidak bergerak. Jaguar hanya menjual 448 unit XE sedangkan XF hanya mencatat 382 penjualan selama tujuh bulan di Eropa, menurut angka Jato.

Fokus JLR telah pada model margin yang lebih tinggi, kepala keuangan perusahaan Adrian Mardell mengatakan kepada investor pada bulan Juli. “Cukup jelas bahwa setelah kami dapat membangun semua Range Rover, Range Rover Sports, Defenders, Velars, dan Evoques, maka kami perlu merangsang permintaan di beberapa papan nama lain ini, papan nama dengan nilai transaksi yang lebih rendah: [smaller] Sektor SUV 2 dan SUV 3 juga sedan Jaguar,” ujarnya.

Jaguar tentu saja mengalihkan strategi dari “pelat nama transaksi yang lebih rendah” ini ke jajaran all-electric mulai tahun 2025 yang akan mendorong harga jauh lebih tinggi daripada saat ini. Pesan yang keluar dari Midlands membuat kita percaya bahwa Alfa Romeo akan menjadi debu, setidaknya sejauh menyangkut harga dan citra merek, membuat perbandingan penjualan seperti ini tidak berarti.

Angka-angka kunci pada EV pesaing Bentley dan Porsche yang direncanakan untuk Jaguar oleh kepala desain JLR Gerry McGovern pada platform Panthera baru akan lebih tentang margin keuntungan daripada volume.

Kembali ke Alfa, bagaimanapun, CEO Stellantis Carlos Tavares mengklaim merek Italia sudah menghasilkan uang lagi. “Perputaran Alfa Romeo dalam hal profitabilitas sekarang tercapai,” katanya pada panggilan investor Juli. “Kami sekarang memiliki margin per unit yang persis seperti yang kami harapkan dari merek premium.”

Tavares menjanjikan “yang terbaik dari teknologi kami” dalam merek tersebut saat ia bergerak menuju serba listrik pada tahun 2027. Sementara itu, Stellantis mengerjakan keajaiban yang sama di Alfa seperti yang dilakukan di Vauxhall-Opel dengan menerapkan fokus laser pada biaya, bahkan sebelum mulai memperkenalkan sinergi platform grup dengan benar.

Merek sekarang dapat melihat masa depan dengan percaya diri, kata kepala Alfa Jean-Philippe Imparato kepada Autocar awal tahun ini. “Stabilitas dan tidak mengubah arah setiap pagi sangat penting bagi Alfa,” katanya. “Lima tahun ke depan dari rencana produk kami telah ditandatangani dan didanai. Tahun depan, kami akan memperbaiki rencana produk kami hingga 2028. Dan hingga 2030-an, kami akan merencanakan kualitas, platform elektrik, dan perangkat lunak.”

Stellantis ingin menjadikan Alfa menjadi brand global yang Jaguar masih nominalnya dengan menjual di seluruh wilayah yang membeli mobil premium.

Angka penjualan untuk kedua merek dalam tujuh bulan pertama di seluruh Eropa tentu saja kecil dibandingkan dengan yang diposting oleh Mercedes (419.553), BMW (412.416) dan Audi (386.515), menurut angka dari kelompok lobi otomotif Eropa ACEA. Tesla, sementara itu, juga jauh melampaui mereka, menjual sekitar 90.000 mobil di periode yang sama.

Tetapi bahkan dua tahun yang lalu, kami tidak akan pernah menyebut merek California dengan napas yang sama dengan premium Jerman. Jaguar mungkin Alfa baru (dalam hal penjualan), tetapi tren dan penarik saat ini berubah terlalu cepat untuk terlalu tertekan tentang hal itu.

Angka penjualan Eropa, Januari – Juli 2022

Sumber: Jato Dynamics

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *