Opini: Manifesto Dacia menunjukkan revolusi anggaran sedang terjadi

Jauh dari cahaya terang Pebble Beach, Monte Carlo dan Knightsbridge, sebuah revolusi diam-diam menggelegak, didorong oleh keasyikan dengan keterjangkauan, kepraktisan, dan utilitas.

Karena di sini di dunia nyata, waktu 0-62mph dan vektor torsi sepersekian detik agak kurang signifikan dibandingkan, katakanlah, kapasitas beban dan kemudahan perawatan.

Ini adalah atribut yang jauh lebih tidak seksi untuk diteriakkan oleh merek mobil tetapi jauh lebih umum dipertimbangkan oleh pembeli mobil rata-rata – dan tidak ada yang seperti krisis ekonomi global yang benar-benar menonjolkan apa yang diinginkan dan dibutuhkan konsumen dari suatu produk.

Dan apakah Dacia tidak mengetahuinya? Merek Rumania telah lama menyukai pendekatan tanpa embel-embel untuk pengembangan dan pemasaran mobil, mengakui kekecewaan pasar secara umum dengan tambahan opsional yang mahal dan berbobot, powertrain elektrifikasi yang kompleks, dan teknologi keselamatan invasif.

Dengan konsep terbaru ini, Dacia memberikan tanda selamat datang (berani saya katakan, langka?) bahwa bos perusahaan mobil benar-benar mendengarkan pelanggan mereka – dan menunjukkan bahwa iklim ekonomi saat ini dapat mendorong kebangkitan mobil sederhana dan murah.

‘Essential but cool’, demikian Dacia menyebutnya, menganggap murah masih bisa sangat ceria.

Untungnya, itu bukan satu-satunya merek dengan pola pikir ini: Konsep SUV Vision 7S Skoda yang baru adalah latihan dalam meromantisasi mobil keluarga yang dapat dicapai dan Toyota sedang mengerjakan tindak lanjut listrik untuk crossover bayi Aygo X yang sederhana dan menawan.

Bahkan di masa ketidakpastian ekonomi ini, kita masih dapat merayakan kecemerlangan teknis dan dinamis dari mobil sport, limusin, dan SUV seperti tangki senilai £100.000 – tetapi masih banyak yang masih bersemangat tentang beberapa langkah besar di tangga harga.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *