Review Kia Niro EV (2022)

Ketika Kia e-Niro diluncurkan pada 2019, itu membuat rencana listrik besar Grup Volkswagen terlihat sedikit konyol. Sementara grup Jerman masih mengerjakan platform listrik khusus, inilah crossover yang relatif terjangkau, memiliki jangkauan lebih dari hampir semua EV lain selain Tesla, menawarkan banyak ruang interior dan tidak terlihat terlalu aneh.

Itu juga bukan penampil, tapi itu sukses besar bagi Kia. Itu tiba lebih dari setahun sebelum Volkswagen ID 3 dan Citroën -C4 dan di depan Peugeot e-2008. Respons modern, dapat digunakan, dan jangka panjang dari Renault, Nissan, Vauxhall, dan Honda sedang dalam proses pengembangan, tetapi masih belum cukup sampai di sini. Sementara itu, Niro elektrik siap untuk generasi kedua.

Mengingat e-Niro masih laris, bisa dibilang Kia sebenarnya tidak perlu menggantinya. Tapi itu sudah. Kia Niro terbaru terlihat sangat berbeda dari yang lama, mengikuti arah desain baru Kia yang pertama kali terlihat pada EV6. Ini tetap tersedia sebagai hibrida penuh dan hibrida plug-in, tetapi karena Niro listrik adalah penjual terbesar di Inggris, itulah yang kami uji.

Niro listrik juga memiliki nama baru. Sekarang disebut Kia Niro EV. Dilaporkan, ‘e-Niro’ tidak berfungsi dengan baik di Google, masalah abad ke-21 yang membuat siapa pun yang mencoba menemukan situs web untuk mobil Genesis dan berakhir di beranda band dengan nama yang sama akan dapat membuktikan benar-benar nyata. Nama baru ini juga sejalan dengan Kia Niro HEV full-hybrid dan plug-in hybrid Kia Niro PHEV.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *