Rencana 10 tahun CEO Vinfast untuk menjadikannya pemimpin EV global

Lineup Vinfast 2022

Vinfast memasuki segmen A hingga E dengan berbagai model baru

Didirikan pada tahun 2017, Vinfast telah menikmati kesuksesan besar di rumah di Vietnam, dan sekarang bertujuan untuk mendunia

Konfirmasi pada bulan Juli bahwa Vinfast akan menginvestasikan sekitar US $ 2 miliar untuk memproduksi kendaraan listrik untuk Amerika Utara di fasilitas baru di North Carolina adalah bukti positif bahwa itu sangat serius tentang rencananya untuk berkembang secara dramatis di seluruh dunia, setelah membuat kesan di negara asalnya Vietnam.

Niat perusahaan sangat jelas, seperti yang dijelaskan oleh CEO Le Thi Thu Thuy dalam sebuah wawancara dengan Autocar. “Dalam 10 tahun ke depan, Vinfast bertujuan untuk menjadi salah satu merek EV terbesar secara global,” katanya.

Ini adalah garis waktu yang ambisius, tetapi semua yang telah kita lihat sejauh ini dari Vinfast menunjukkan bahwa ini adalah merek yang terburu-buru untuk membuat dampak.

Cerita belakang

Vinfast didirikan pada tahun 2017 di Hanoi dan merupakan bagian dari konglomerat Vingroup yang luas, yang mendominasi kehadiran di banyak area berbeda di Vietnam, termasuk ritel, real estat, dan perawatan kesehatan. Grup ini dibentuk pada tahun 1993 oleh Pham Nhat Vuong, seorang pengusaha yang mulai menjual mie dan sekarang menjadi orang terkaya dan miliarder di negara itu.

Terlepas dari usianya yang relatif muda, Vinfast menikmati tahun 2021 yang sangat sukses di Vietnam, dengan Fadil – city car yang berasal dari Vauxhall Viva – mengakhiri tahun sebagai model terlaris dan merek produsen terlaris keempat. Meskipun angka penjualannya tidak besar (24.128 untuk Fadil, dan 35.723 untuk Vinfast sendiri), peningkatan keunggulan lokal ini tampaknya hanya menjadi landasan peluncuran ambisi globalnya.

AS adalah target pertama, dan pada Mei tahun ini, Vinfast mengumumkan akan merelokasi kantor pusat hukum dan keuangannya sebelum IPO di Amerika, yang mungkin terjadi akhir tahun ini atau, lebih mungkin, pada awal 2023. Thuy mengatakan saat itu : “Kami merasa bahwa Singapura adalah yurisdiksi yang akan memberikan investor lebih percaya diri. Kami menempatkan diri kami pada posisi investor.”

Mobil-mobil

Model yang telah mendirikan Vinfast di Vietnam tidak akan berperan dalam rencana global merek tersebut. Sebagai gantinya, line-up EV saja, dibuat dengan masukan dari Pininfarina, akan ditawarkan. Thuy mengatakan kepada Autocar: “VF5, VF6, VF7, VF8, dan VF9 masing-masing akan memasuki segmen A, B, C, D dan E. Kami sekarang menerima reservasi [in the US] untuk dua model SUV listrik, VF8 dan VF9.”

VF8 lima kursi berukuran sedang memberikan pilihan 348bhp atau 402bhp, dengan kemungkinan jangkauan hingga 292 mil (WLTP) dan 0-60mph dalam 5,3 detik. VF9 yang lebih besar adalah tujuh tempat duduk, juga dengan 402bhp, dan Vinfast menargetkan 369 mil pada skala WLTP, dengan 0-60mph dikirim dalam 6,3 detik.

Keduanya datang dengan garansi 10 tahun di AS.

Strategi harga

Ini adalah salah satu area di mana Vinfast benar-benar yakin dapat memanfaatkannya, terutama dalam iklim saat ini di mana biaya hidup menjadi masalah bagi banyak orang. Seperti yang dikatakan Thuy kepada Autocar: “Vinfast bertujuan untuk menguniversalkan EV untuk pasar massal dengan menyediakan produk berkualitas dengan harga yang wajar.” Dengan demikian, di AS, EV8 akan mulai dari $ 40.700 (£ 34.665) dan VF9 akan dikenakan biaya dari $ 55.500 (£ 47.275).

Namun, harga ini tidak termasuk baterai, yang tersedia melalui langganan terpisah – model bisnis yang, kata Thuy, adalah “kunci harga terjangkau Vinfast”.

Paket berlangganan baterai

Selain menekan biaya, Vinfast percaya ada manfaat lain dari berlangganan baterai. Thuy mengatakan: “Ini membantu menghilangkan kekhawatiran tentang EV, terutama masalah yang berkaitan dengan baterai seperti umur, biaya perbaikan dan penggantian, karena Vinfast menanggung semua biaya dan mengganti baterai secara gratis saat kapasitas pengisian turun di bawah 70%.”

Pelanggan di AS akan ditawarkan dua paket berlangganan. Program tetap mencakup jarak tempuh tak terbatas dan biaya $110 (£93,70) untuk VF8 dan $160 (£136,25) untuk VF9. Pelanggan yang memesan mobil pada tahun 2022 atau 2023 akan mendapat manfaat dari biaya tetap ini selama masa pakai mobil, dan paket tersebut dapat dialihkan ke pemilik baru. Ada juga paket fleksibel untuk mereka yang jarang bepergian sebesar $35 (£29,80) untuk VF8 dan $44 (£37,50) untuk VF9 hingga 310 mil. Mil tambahan masing-masing dikenai biaya $0,11 (9p) dan $0,15 (12p).

Menariknya, bagaimanapun, Thuy mengatakan: “Vinfast juga merumuskan kebijakan untuk menjual baterai bersama dengan mobil untuk memenuhi semua permintaan pelanggan.” Perusahaan jelas siap untuk menjaga opsinya tetap terbuka, dan detail lebih lanjut tentang ini diharapkan segera.

Proses penjualan

Vinfast adalah produsen terbaru yang menghindari model dealer, alih-alih menjual langsung ke pelanggan melalui tokonya sendiri, enam di antaranya telah dibuka di California.

Thuy menjelaskan alasan di balik ini. “Kami ingin memastikan standar layanan tertinggi bagi pelanggan kami,” katanya. “Memperkenalkan merek Vinfast secara langsung kepada pelanggan melalui toko Vinfast milik perusahaan memainkan peran penting dalam membangkitkan minat pelanggan, hubungan pelanggan, dan loyalitas merek. Selain itu, toko-toko akan digabungkan dengan distribusi online dan sistem penjualan untuk memberikan pengalaman pelanggan ‘online ke offline’ yang mulus.”

Lebih dari 30 toko dijadwalkan untuk dibuka di California pada akhir tahun, dengan lebih banyak lagi yang akan menyusul di negara bagian lain.

Sisa dunia

Eropa juga sangat menarik perhatian Vinfast, dengan 50 toko diumumkan awal tahun ini untuk kota-kota besar di Jerman, Prancis, dan Belanda. Sebuah pabrik juga akan dibangun di Eropa, dengan Jerman sebagai lokasi yang paling mungkin – meskipun Thuy bersikeras bahwa perusahaan tersebut “mempertimbangkan beberapa lokasi”.

Niat Vinfast untuk Inggris lebih buram. Ditanya secara khusus tentang penjualan di Inggris, Thuy mengatakan: “Kami melihat kemungkinan memasuki pasar lain di Eropa dan akan mengumumkan [plans] dalam waktu dekat.”

Ditinggalkannya operasi perusahaan di Australia pada tahun 2021 (lihat di bawah) menyarankan pasar setir kanan bukan prioritas langsung. Tetapi dengan satu juta penjualan yang ditargetkan secara global hanya dalam lima hingga enam tahun, tampaknya Inggris akan berada di radarnya di beberapa titik.

Berapa peluang Vinfast berhasil?

Tanggapan di AS kemungkinan akan memberikan barometer yang baik tentang potensi Vinfast. Beberapa analis menunjukkan bahwa Vietnam tidak memiliki warisan otomotif untuk Vinfast untuk diperdagangkan di AS, dan konsep penyewaan baterai juga akan menjadi hal baru bagi konsumen. Tapi waktunya bisa tepat. Di Inggris, misalnya, MG telah menunjukkan minat yang meningkat untuk kendaraan listrik dengan harga yang masuk akal. Dan fakta bahwa mobil-mobil itu dibuat secara lokal, di North Carolina, kemungkinan besar akan disukai pelanggan.

Pada akhirnya, Thuy yakin produk tersebut akan memenangkan hati orang. “Kami percaya bahwa Vinfast EV adalah apa yang dibutuhkan konsumen Amerika,” katanya. “Kami memiliki jajaran EV yang mencakup semua segmen, memenuhi berbagai permintaan pelanggan.”

Awal yang salah di Australia

Fokus Vinfast di Amerika Utara dan Eropa datang dengan mengorbankan Australia, dengan perusahaan awalnya mendirikan basis di sana sebelum mengubah arah pada tahun 2021. Vinfast menutup fasilitas penelitian dan pengembangan Port Melbourne, memberhentikan hingga 100 pekerja – banyak mantan Ford Australia, Holden, Jaguar Land Rover dan karyawan Toyota – dan menempatkan mantan Lang Lang Holden untuk dijual, setelah hanya membelinya tahun sebelumnya seharga US $26 juta. Pembatasan pergerakan antar negara karena Covid disebut sebagai alasan, dengan perusahaan memilih untuk fokus pada pengembangan kendaraan di Vietnam. Tetapi Thuy mengatakan kepada Autocar bahwa Vinfast tidak meninggalkan Australia secara permanen. “Kami menyusun strategi ekspansi pasar kami ke fase yang berbeda dan tidak pernah mengatakan ‘tidak’ ke pasar mana pun,” katanya.

Bagaimana Thuy mengambil alih

Thuy menjadi CEO global di Vinfast setelah pemerintahan singkat yang aneh dari eksekutif Jerman Michael Lohscheller. Kedatangannya pada Juli 2021 awalnya dipuji sebagai kudeta untuk merek tersebut. Di Stellantis, dia telah membantu membuat Opel untung setelah kehilangan puluhan miliar di bawah kepemilikan General Motors. Lohscheller pindah ke Vietnam untuk peran tersebut dan tugasnya di Vinfast sangat mudah: untuk mengubahnya menjadi “perusahaan mobil listrik pintar global”. Tetapi hanya lima bulan kemudian, kepergiannya diumumkan, dengan “alasan pribadi” dikutip. Vinfast beralih ke Thuy, yang telah naik menjadi wakil ketua Vingroup, setelah memperoleh reputasi yang kuat untuk menarik investasi.

Pencapaian Vinfast

Naiknya Fadil ke posisi teratas dalam grafik penjualan Vietnam pada tahun 2021 adalah pencapaian yang benar-benar mengesankan. Toyota telah mendominasi daftar buku terlaris selama 11 tahun terakhir.

Vinfast telah menginvestasikan sekitar US$50 juta di ProLogium Taiwan untuk penelitian dan pengembangan teknologi baterai solid-state dan sedang mempertimbangkan untuk mendirikan pabrik baterai solid-state joint-venture di Vietnam.

Fasilitas manufaktur baru AS Vinfast di Triangle Innovation Point di Chatham County, North Carolina, menerima paket investasi sebesar $1,2 miliar – terbesar dalam sejarah negara bagian tersebut.

Graham Harapan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *