Allstar memperluas cakupan kartu bahan bakar listrik saat permintaan melonjak

Allstar Business Solutions telah menggandakan basis pelanggan untuk kartu bahan bakar listriknya sejak awal 2022, karena tingkat jarak tempuh yang disetujui HMRC lebih jauh di belakang lonjakan biaya pengisian untuk populasi mobil dan van perusahaan listrik yang berkembang pesat di Inggris.

Insentif pajak yang diperbarui sejak 2020 telah menghidupkan kembali pasar mobil perusahaan listrik. EV menjadi opsi paling populer untuk pesanan sewa kontrak bisnis pada kuartal pertama tahun 2021, menurut laporan sewa kuartalan British Vehicle Rental and Leasing Association (BVRLA) terbaru, yang menyumbang 43% dari keseluruhan volume. Itu dua kali lipat penetrasi di sektor swasta.

Namun, penggantian semakin menantang karena kenaikan harga energi menaikkan biaya pengisian. Pengemudi dapat mengklaim Advisory Electric Rate (AER) 5p per mil untuk pengisian EV, terlepas dari ukuran dan efisiensinya, yang telah dikritik karena membuat pengemudi kehabisan uang.

Jaringan publik mulai menaikkan tarif musim gugur lalu, dan perusahaan konsultan Auxilione memproyeksikan batas harga energi masuk Ofgem akan mendorong biaya unit hingga 52p per kWh untuk 20 juta rumah tangga mulai Oktober. Itu hampir tiga kali lipat peningkatan biaya pengisian dibandingkan dengan rata-rata Inggris pada tahun 2021.

Pada 52p per kWh, bahkan mobil yang lebih kecil seperti Kia Niro EV baru akan dikenakan biaya 14p per mil untuk mengisi daya di rumah, atau hingga 18p per mil menggunakan pengisi daya cepat jalan raya. Armada harus membuktikan bahwa penyesuaian apa pun valid untuk menghindari implikasi pajak.

Kartu Allstar One Electric adalah bagian dari portofolio yang dirancang untuk mengkonsolidasikan sesi pengisian daya pengemudi ke dalam satu laporan untuk penggantian yang lebih sederhana dan lebih akurat – termasuk langsung ke perusahaan utilitas jika kendaraan dicolokkan di rumah.

Ini sekarang termasuk akses ke 160 lokasi Jalan Raya Listrik dan Halaman Depan Listrik Gridserve, memperluas cakupan kartu ke 7300 titik pengisian daya, 95% di antaranya diklasifikasikan sebagai unit berkecepatan tinggi.

Tom Rowlands, Managing Director Global EV Solutions Allstar, mengatakan masuknya pelanggan baru berkisar dari pedagang tunggal hingga armada besar, yang sering melaporkan bahwa infrastruktur adalah “penghalang penting” untuk elektrifikasi lebih lanjut.

“[Our card] tidak hanya membuka pintu bagi bisnis untuk mengadopsi EV ke dalam armada mereka tetapi [also] membantu bisnis mengelola pembayaran, terutama di saat ketidakpastian keuangan,” jelasnya.

“Ini memungkinkan pengguna untuk melihat biaya pengisian aktual, baik di rumah, di jalan atau di tempat kerja, sehingga operator armada atau mereka yang bertanggung jawab atas armada perusahaan dapat membayar tarif dengan tarif yang benar, daripada AER. .”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *