Bos McLaren baru mempertimbangkan super-SUV listrik

Namun, sementara Leiters ingin membuat model seperti itu, dia bersikeras bahwa itu masih dalam tahap diskusi dan bahwa McLaren juga terbuka untuk ide dan model lain daripada, atau sebagai tambahan, SUV.

Sebuah SUV juga akan memiliki efek knock-on pada jajaran model McLaren saat ini, kata Leiters, karena akan mengarah pada kesadaran dan penerimaan merek yang lebih besar. Dia mengatakan bahwa di Porsche bukan hanya 911 pembeli yang masuk ke Cayenne; orang-orang membeli Cayenne dan kemudian membeli 911 juga.

Leiters mengakui bahwa ada tumpang tindih dalam jangkauan McLaren yang ada dan bahwa setiap model baru yang dibuatnya tidak dapat menyebabkan kanibalisasi lebih lanjut. Itulah mengapa SUV lebih dipertimbangkan daripada mobil sport atau supercar bermesin depan, dan mengapa teknologi listrik begitu menarik karena arsitektur baru memungkinkan McLaren dengan ukuran dan proporsi yang berbeda.

Desas-desus bertahan di sekitar McLaren memasuki kemitraan dengan pembuat mobil besar, dengan pembicaraan dengan BMW dan Audi diketahui telah terjadi.

Leiters menegaskan bahwa McLaren tertarik untuk bekerja dengan mitra tetapi mengatakan bahwa tidak ada kesepakatan dalam waktu dekat.

“Anda memiliki dua sisi kemitraan, satu adalah teknologi dan satu lagi finansial,” katanya. “Dan jika Anda menemukan keduanya dalam satu, pasti itu akan menjadi yang terbaik. Tetapi yang pertama adalah memiliki mitra teknologi untuk menciptakan sinergi. Tapi itu harus menjadi pasangan yang tepat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *