Porsche menguji pembakaran hidrogen dengan hasil yang menjanjikan

Porsche sedang mempertimbangkan hidrogen sebagai bahan bakar rendah emisi untuk mesin pembakaran dan telah menggunakan rekreasi virtual Nürburgring untuk mengevaluasi apakah ia dapat menawarkan kinerja yang sebanding dengan bensin.

Perusahaan Jerman telah membuat minatnya pada solusi bahan bakar alternatif – terpisah dari elektrifikasi – terkenal dalam beberapa tahun terakhir, setelah membentuk usaha patungan dengan Siemens untuk membangun lokasi produksi bahan bakar sintetis di Chili dan baru-baru ini menginvestasikan £57 juta di pabrik bahan bakar sintetis HIF Global.

Pengumuman terbaru dari Porsche menunjukkan bahwa mereka juga mempertimbangkan cara lain untuk membuktikan masa depan rangkaian produk ICE-nya sambil mengantarkan rangkaian mobil baterai-listrik yang diperluas.

Porsche sebelumnya telah menyarankan bahwa mereka dapat menggunakan bahan bakar berkelanjutan sebagai cara untuk menjual mobil ICE di Inggris setelah larangan 2030 atas penjualan mobil baru tanpa emisi diterapkan.

Porsche mencatat bahwa produsen lain sedang menguji mesin pembakaran hidrogen (Toyota adalah yang paling vokal tentang keunggulan teknologi) tetapi mengatakan program lain sebagian besar difokuskan pada sektor kendaraan komersial, menghasilkan output sekitar 67bhp per liter.

“Untuk sektor penumpang, ini tidak cukup”, kata Vincenzo Bevilacqua, pakar senior simulasi mesin di Porsche Engineering.

Oleh karena itu, program uji pembakaran hidrogen virtual Porsche ditujukan secara khusus untuk mencapai output tenaga dan torsi yang sama dari menjalankan mesin dengan hidrogen seperti pada bensin – dalam hal ini mesin twin-turbocharged 4,4 liter V8 digunakan oleh Porsche Cayenne dan Porsche Panamera.

Mesin telah dimodifikasi untuk berjalan dengan hidrogen, menampilkan rasio kompresi yang lebih tinggi dan – lebih penting lagi – turbocharger berbantuan listrik baru. Ini berasal dari yang digunakan oleh mobil balap Porsche, karena blower jalan raya standar tidak akan mampu memasok massa udara yang cukup sambil mengatasi tekanan gas buang yang lebih rendah yang dihasilkan dari pembakaran hidrogen. Jadi diuji, V8 menghasilkan 590bhp.

Ini telah dikonfigurasi untuk “pembakaran sebersih mungkin”. Dengan menjaga campuran bahan bakar tetap ramping dan proses pembakaran sedingin mungkin, dapat dijalankan tanpa perangkat aftertreatment knalpot.

Untuk menguji potensi kinerja mesin pembakaran hidrogen, Porsche mensimulasikan putaran Nürburgring menggunakan “kendaraan referensi segmen mewah” dengan berat 2650kg – lebih dari Cayenne – dan mencatat waktu 8 menit 20 detik. Itu hanya 42 detik lebih lama dari waktu yang dibukukan oleh Porsche Cayenne Turbo GT 631bhp tahun lalu, mencapai kecepatan tertinggi 162mph.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *