Dari arsip motorsport: pada hari ini di tahun 1965

Terlepas dari daftar pembalap ketahanan yang mengesankan, Inggris tidak memiliki banyak hal untuk ditawarkan dalam balapan ketahanan pada pertengahan 1960-an karena tidak ada sirkuit Inggris yang “cukup lama untuk mencegah apa yang mungkin disebut kekacauan instan”.

Namun, “dengan antusiasme yang luar biasa yang ditunjukkan untuk acara mobil touring, di mana mobil ‘kami’ sedang dilombakan, kekacauan tidak terlalu menjadi masalah,” dan dengan demikian Snetterton menjadi tuan rumah putaran ketujuh Kejuaraan Mobil Tur Eropa 1965.

Pesaing utama untuk kemenangan keseluruhan adalah Ford Lotus Cortinas dari Alan Mann Racing, yang dikemudikan oleh Peter Proctor dan Sir John Whitmore; duo BMW 1800ti dari Hubert Hahne dan Dieter Glemser; tiga Jolly Club Alfa Romeo GTA; dan Lancia Flavia Zagatos dari Squadra Corse yang berisik.

Roberto Bussinello dari Alfa memimpin pada awalnya, diikuti oleh Whitmore. Sebuah tusukan tampaknya telah membunuh dorongan orang Inggris itu, tetapi pebalap Italia itu terlalu lama berada di pit; dan kemudian, saat kopling selip terlihat untuk memastikan kegagalan Whitmore, Bussinello diberi bendera hitam karena lampu belakang rusak.

Jadi setelah 311 mil dalam empat jam, Whitmore meraih kemenangan, unggul 54,6 detik dari Bussinello, membuatnya menjadi juara ETCC 1965.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *